Feeds:
Posts
Comments

Archive for August, 2011

Baca-baca blog khayalan saya about my Holy Matrimony.. Sekarang saya update, apa saja yang terwujud.. 😀

Namanya berkhayal boleh dooong..
Tapi sih lebih tepatnya disebut cita-cita..
Iyaaah, cita2 supaya terwujud..
Ini cita-cita gw:

1. Masuk ke dalam gereja diiringi Wedding March.. >> lagunya diganti The Wedding.. liriknya bagus dan lebih cocok ketimbang lirik Wedding March.. *Wedding March ini mungkin bagusnya  kalo instrumen aja..
2. Dengan wedding gown warna broken white melangkah menuju Altar.. >> pastinyaaaa warna broken white.. secara sampai hari wedding gw, gw belom ada niatan ngerubah warna wedding gown gw dari broken white menjadi fuschia or red or blue or etc..

my broken white wedding gown

my broken white wedding gown

walking to the isle

walking to the isle, ngeliat ke bawah gaun takut keserimpet.. hehehe..

 

3. Nyanyiin lagu “Berkatilah” duet sama si kangmas.. >> yeay!! khayalan yang ini jadi kenyataan! thanks to our priest, Rm. Nugie. 😀

we are singing "Berkatilah"

we are singing “Berkatilah”

IMG_1991_1575x1050

IMG_2399_1575x1050

4. Mengucapkan janji perkawinan tanpa baca teks.. >> ini kesampaian jugaaa.. pokoknya kita berdua udah ngapalin, dan lancar jayaaaa ngucapin janji perkawinan nya tanpa teks!  kepuasan tersendiri sih, bisa ngucapin janji sambil ngeliat wajah pasangan kita instead of “ngeliatin teks”

IMG_1998_1575x1050 IMG_2410_1575x1050

5. Koor oleh The Indonesia Choir >> awalnya ingin minta bantuan dari rekan-rekan TIC.. namun, saya juga ingin melibatkan seluruh rekan-rekan dari komunitas paduan suara yang pernah saya ikuti. Jadilah koor wedding saya full complete dari berbagai macam suku bangsa *loh.. ada dari The Indonesia Choir, Gita Bahana Nusantara, dan Paroki Ratu Rosari 😀 .. 

the great conductor, violinist, and pianist :D

the great conductor, violinist, and pianist 😀

my wedding choir

my wedding choir

 

6. Di akhir misa, si kangmas main piano, gw yang nyanyi lagu “Looking through the eyes of Love..” >> tidak bisa terwujud di akhir misa, tapi kangmas mau main piano ini di acara resepsi.. Tapi apa mau dikata ya sodara-sodara.. Tamu yang hadir di resepsi kami penuuuhhh sangat.. *senaanggg , sehingga maka kemudian daripada itu, kami bahkan ga sempet duduk, apalagi turun pelaminan buat nyanyi, karena ucapan selamat terusss datang mengalir.. Untungnya acara lempar melempar bunga nya masih kesampaian.. 😀 God is good all the time! 

lempar bunga

lempar bunga

IMG_2875_1575x1050

Huaahhahaaa…
Mudah2an bisa terwujud..
Biasanya gw nyanyi buat nikahan orang, nah di wedding gw sendiri, gw pengen juga eksis..
Hahahha, gilaaa parah….
*winkkk!

Regards,

Regina Desi

Advertisements

Read Full Post »

Just wanna share info2 harga sewa gedung utk wedding reception, update as per 2011 – 2012 :

1. Dept. Pertanian : IDR 6,000,000

2. Aneka Tambang : IDR 13,750,000

3. Sasana Pakarti : IDR 6,600,000

4. Padepokan Pencak Silat TMII : IDR 6,600,000

5. Pewayangan Kautaman TMII : IDR 12,000,000

6. Sasono Adiguno TMII : IDR 12,500,000

7. Plataran Cilandak : IDR 45,000,000

8. Rumah Ranadi : IDR 25,000,000

9. Bangda – Kementrian Dalam Negeri : IDR 3,000,000

10. Menara Hijau – Balairung Kiani : IDR 8,000,000

11. Oryza Bulog : IDR 13,200,000

 

Read Full Post »

Dulunya dikenal dengan Gedung Departemen Pertanian.. Sekarang udah berubah jadi Kementrian Pertanian.. Cuma beda nama aja sih..
Awalnya gw memang udah niat banget, kalo one day married, gw bakalan pake gedung ini untuk resepsi. Selain deket sama gereja dan juga rumah gw yang ada di bilangan Jakarta, harga sewa gedung ini pun termasuk heran. Update harga sewa Auditorium KemTan ini per 2011 adalah IDR 6,000,000.
Tapi emang dasar ga jodoh kali ye.. Tanggal yang gw mau udah ga ada.. Padahal coba book dari 1,5 tahun sebelumnya… Fiuuh.. Laris manis amat dah ni gedung..
Gedungnya sih memang sudah tua (dari jaman gw bayi juga udah sering kali diajak sama papi/mami kondangan di sini… hihihi..), tapi walaupun tua, maintenance nya bagus.. Gedung masih terlihat apik dan bersih. Pas Sabtu kemaren survey kesana, ada petugas cleaning service nya yang lagi bersih-bersih.
Tapi, ada kekurangan ada kelebihan.. Pengelola gedung ini *yang namanya tidak perlu gw sebutkan, tidak ramah dan kurang kooperatif. Mau tanya gedung yang available aja mesti adu otot dulu.. *lebayyy…
Kalo gw tanya by phone, dia bilang, “dateng aja, mbak ke gedung F…”
Pas udah disamperin ke gedung F, dia bilang “udah yaaa.. nanti tanya2nya lewat telpon aja…”
Dan beliau juga menyarankan untuk “Cari gedung lain aja deh……”
Busetttttt!!!!!!!!
Kalo udah begini mah mendingan gw nyerah aja lah…
Lah wong baru mau book tanggal aja udah jual mahal begini marketingnya…
Gimana nanti kalo ada perubahan ini / itu, kekurangan ini / itu, follow up ini / itu..
huuhhh..
Menyerah sajalah untuk kebaikan…

Read Full Post »

Setelah pusing dan menyerah untuk tetap kekeuh pakai gedung Deptan, akhirnya saya menyempatkan diri untuk browsing-browsing dan baca forum-forum di wk.. Dapatlah beberapa nama gedung lainnya yang masih berada di bilangan Jakarta Selatan.

Salah satunya adalah Sasana Pakarti yang lokasinya di Duren Tiga – Jakarta Selatan, sejajar dengan hotel Kaisar, kira2 200 m di sebelahnya.

Gedung ini adalah salah satu gedung yang amat ingin gw survey, karena harganya on budget, dan katanya kapasitasnya bisa 1000-1200 orang. Harga per 2011 adalah 6,600,000.
Gedung ini biasa disewa oleh pengantin untuk adat batak.. Jadi kalau untuk adat batak yang memakan waktu seharian, harga sewa gedung bisa mencapai 2x lipat.

Disana saya disambut sangat baik oleh Ibu Emon, pengelola dari gedung ini. Ibu Emon lalu meminta salah satu staffnya untuk menemani kami. Kami kemudian diajak berkeliling gedung oleh Mb` Lisa.

Tampak luar, Sasana Pakarti ini masih tampak lumayan. Namun ketika saya menginjakkan kaki ke dalam ruangannya… deng deng denggggg!!!!! Ruangannya memang luasssss, namun tidak terawat dengan baik. Burung Garuda Pancasila saja terpasang miring di atas plafon yang menjadi bagian center ruangan… Lantainya hanya keramik putih biasa dengan ukuran 30x30cm.. Jelas ga OK banget lah, dengan lebar ruangan yang segitu besarnya.. Udah gitu, keramiknya ini ga mulus semua.. Ada tempelan2 keramik dengan pola berbeda..

Kemudian saya diajak masuk ruangan berikutnya, yaitu ruang yang disebut sebagai ruang “rias”.. Dan menurut gw ini lebih tepat disebut ruang “uji nyali”, karena aromanya bau apek, gelap, dan aura-aura yang bikin bulu kuduk merinding… *lebayyyy!
Walaupun ada 3 ruang kamar rias, tetap saja semuanya berkondisi sama..
Dalam hati sudah ilfeel berat dan sudah say no for this building..

Lanjut ke bagian dapur untuk cateringnya.. Ruangan yang luas, akses nya juga langsung dari pintu luar, jadi tidak mengganggu bagian dalam gedung.. Lumayan luas, tapi tidak terlalu bersih..

Selesai berkeliling, kami kembali ke ruang Ibu Emon.. Ibu Emon bertanya “gimana, jadi mau DP dulu??” Gw hanya tersenyum sambil bilang “masih survey dulu, Bu”…

Read Full Post »

Yupp..
Jadi ceritanya gw dan si kangmas ga sengaja denger iklan di radio pas lagi perjalanan mau survey gedung..
Jadilah kita menuju ke Hall D – PRJ Kemayoran..
Pertama kalinya deh gw dateng ke acara pameran wedding begini..
Palingan biasanya ke pameran tour & travel, atau pameran furniture..

Tujuan utama ke sana memang mau survey Bridal..
Secara karena gw peranakan setengah Jawa dan setengah Cina, jadi biar adil, waktu acara pemberkatan di gereja, gw pake ala international, pake wedding gown gitu, dan pas resepsinya gw pake paes ageng dan dodotan ala Jogja..

Pertama kalinya juga nyobain gaun dengan kurungan ayamnya itu..
Hohohoho.. Senangnyaaaa.. Gaunnya bagus (pasti karena efek badan gw yang bagus jugaaa.. *winkkk) .. Ada satu bridal yang gaun2 nya OK punya… Namanya Kawaii Tokyo.. Gw jatuh cinta sama simply gown warna creamy broke white, dengan pita lebar di samping kanannya..
wooowww.. It looks so great! Kesan mewah nya dapet banget, tapi ga norak!
Sayang aja gw ga foto2.. (untung saraf kenarsisan gw lagi ga kumat…)
Padahal sih sebenernya pengen banget difoto.. Tapi kata si kangmas, ntar pamali, udah foto2 duluan.. wakakakakka.. ya sudahlah, menurut sajaa..

Gaunnya sih bagus, dan harganya bagus jugaaaa… Sayang aaah uangnya, masa cuma buat dipake 2 jam doang mesti keluarin biaya 10 juta!!! Mending cari bridal lainnya aaaahhhh..
Yang on budget pokoknya… Belom make-up nyaaa.. Tapi udah dapet info ada bridal bagus dan murah.. tapi di Cengkareng sana dooong tempatnya… Kata si kangmas, jabanin dah, lumayan kan beda 8 jutaaaa… wakakakkakakak.. iyaaah, saya juga setuju!!! Pokoknya untuk wedding ini ga boleh over budget, karena masih ada kehidupan sesudahnya… *Ganbatte ne!!

Read Full Post »

the.beauty. secret.of.desi

the secret, power of mind, and financial freedom