Feeds:
Posts
Comments

Archive for June, 2013

Horas! Horas! Horas!

I'm ready to go..

I’m ready to go..

Yaaak, tanggal 22 Juni 2013 yang lalu, choir saya “The Indonesia Choir” kembali menggelar konser persahabatan yang diberi judul “Menyusur Toba”.. ihiiiyyy catchy banget yaaak judulnya.. Konser diadakan di Medan.. di Toba nya mah kita jalan-jalan.. ๐Ÿ˜›

Flights Jakarta – Medan, jam 05.20 by Mandala Air siap membawa saya dan teman-teman.. Ini pertama kali nya saya ke Medan loh.. *so excited.. Setelah sempat batal menjejakkan kaki di Medan (dinas kantor batal), akhirnya kesampaian juga.. Kalau udah rejeki sih ga bakal kemana ya sodara-sodara..

Pagi itu saya cuma tidur 1 jam. Itupun udah nitip sama temen-temen untuk nelpon saya ke rumah kalau mau bangunin, jangan lewat henpon, karena khawatir ga diangkat.. Jam 2 pagi, Papa bangunin saya, dan jam 3 pagi, teman barengan saya geng Depok mengabarkan kalau dia sudah dapat taksi dan siap menuju Lenteng..

Sampai di Bandara Soetta jam 4.15, masih ngantuk tapi mata udah pasang softlens.. jadi ga bisa tidur-tiduran.. Group kami keliatannya komplit sampai akhirnya menyadari satu teman kami (baca: Kak Linda) tak bisa dihubungi, dan dengan sangat menyesal ketinggalan pesawat.. hiks!

Pesawat siap take-off, dalam waktu 2 jam ke depan kami akan tiba di Medan! Yeay!

bring me to Medan, please..

bring me to Medan, please..

Sekitar jam 7.30 pagi kami tiba di Polonia Airport – Medan.. Bang Wenk dan Kak Christine sudah datang untuk menjemput.. *thanks a lot! Dari Airport kita dibagi menjadi 3 kloter.. saya ikut kloter kak Christine dan Bang Wenk, bersama Om Jay dan Aksa.. Kita ke rumah Kak Christine dulu untuk jemput Jason and Ethan ๐Ÿ˜€

Pagi ini wisata kuliner dimulai dengan sarapan Soto Medan dan Sop Medan. Saya pilih Sop Medan.. Citarasa nya manis ketimbang gurih, potongan dagingnya empuk.. tapi menurut saya tidak ada yang istimewa dengan Sop Medan ini.. Yang excellent pelayanan nya super cepat.. dan warung Soto Sop Medan ini selalu penuh.. Untuk harga, lumayan mahal yaaak.. 25rb per porsi..

Sop Medan...

Sop Medan…

Selesai sarapan, waktu nya kita check-in.. Kita stay di Weslys House di daerah Sei Sisirah.. Guest house ini terbilang baru, jadi masih bersih.. nice place to stay.. namun sayangnya ga ada water heater nya.. Oiya sepanjang jalan menuju Guest House ini ada karangan bunga dukacita *tetangga guest house ini ada yang meninggal.. Yang unik adalah, papan bunga tidak disusun dari bunga, melainkan dari material kain / kertas yang disusun mirip bunga.. konon, bunga segar di Medan mahal harganya, lebih mahal daripada harga duren.. *ga mau ambil gambar nya, soal nya tulisan nya duka cita..

Setelah check in kita capcusss lagi untuk latihan gabungan.. kita akan latihan bareng dengan choir El Shadda dari Univ. Sumatera Utara. Latihannya di rumah temannya kak Christine. Setibanya disana, wow… rumah nya cantikk sekali.. so vintage.. klasik banget.. berada di dalam rumahnya membuat saya berimajinasi ke jaman kerajaan Versailles..

Vintage House...

Vintage House…

Di sana pula kita dijamu makan siang.. nyeeemm deh menu nya.. ada ikan bakar sambal tombur, sup tahu *kuahnya lejattt, es buah *campuran buah jeruk dan delima, kue-kue *jajanan pasar, buah anggur, dll *tapi ga semua nya saya cobain mengingat kapasitas perut.. bisa-bisa berat badan bertambah niiihhh..

Selesai latian gabungan, kita langsung capcus balik ke guest house untuk istirahat.. karena hampir semuanya kurang tidur, kita disuruh untuk tidur, karena kondisi pita suara lelah, sehingga produksi suara ga bisa maksimal kalau badan kecapean.. saya sendiri memilih tidak tidur.. sesampai nya di guest house, langsung mandi dan dandan! yak! karena perlu waktu untuk dandan.. apa saja produk-produk andalan saya untuk make-up wajah? yang pasti, kebanyakan produk dari Oriflame.. ๐Ÿ˜€ Favourite saya Gold Radiance blush-on nya..

Jam 4 sore kita sudah bersiap untuk Gladi Resik di Gereja HKBP Sudirman – Medan.. Tadinya siiih, GR nya cukup sejam aja, jadi jam 5 sudah bisa dandan.. tapi ya sodara-sodara, ternyata melesetttt dan kita baru bisa mulai dandan jam 7 kurang 15, sedangkan acara dimulai jam 7.30! Oow, untung saya udah dandan duluan, jadi tinggal ganti kostum, pasang lipstik merah semerbak, pakai hi-heels gold, trus cusssss bantuin temen-temen yang belum make up sama sekali.. ๐Ÿ˜€

And finally, it’s show time! Lagu-lagu bergulir dengan indah.. Penonton pun terpukau.. Om Jay pun dengan gaya khas nya membawakan konser dengan interaktif.. Ada satu lagu yang tidak jadi dinyanyikan.. itu pun secara spontan tidak jadi dinyanyikan, karena sudah malam alasannya.. hehehee.. konser persahabatan berlangsung dengan lancar.. konser kali ini, lagu favorit saya : Segalariak >> sukses berat karena teriakannya Nandus di akhir lagu, Keraben Sape >> sukses dengan kerincingan sapi nyaaa, Twa Tan Bou >> selamet selamet berhasil dinyanyiin dengan baik.. Konser malam itu ditutup dengan lagu Sin Sin Si Batumanikam.. ๐Ÿ˜€

ALTO after concert..

ALTO after concert.. *kika : K’ Christine, K’ Wae, K’ Luci, Desi, K’ Linda

Selesai konser, agenda berikutnya yaituuuuu cari duren!!! yaaak, ga apdol kalo ke Medan ga makan duren.. langsung meluncur ke Ucok Durian.. semacam warung kaki lima, tapi menu nya cuma duren.. rameee banget, padahal udah jam 11 malem.. ga berasa udah abis 10 biji duren deh.. disini tuh enaknya, kalo duren nya busuk, boleh minta ganti..

Ucok Durian..

Ucok Durian..

Puas makan duren, langsung cusss menuju guest house untuk istirahat.. secara besok nya kita mesti bangun pagi, untuk melanjutkan perjalanan ke Samosir.. *can’t wait.. seperti apa lanjutan ceritanya? nantikan di Menyusur Toba part II yaaah ๐Ÿ˜€

Cheers,

Regina Desi ๐Ÿ˜€

Advertisements

Read Full Post »

I won’t let my dreams stolen (again…)

KEEP CALM AND KEEP DESI

KEEP CALM AND KEEP DESI

Berbicara tentang mimpi.. Apa saja sih mimpi saya? Mungkin banyak terdengar muluk-muluk.. Saya selalu percaya pada kekuatan pikiran saya (power of mind), yang sebenarnya adalah kata lain dari “DOA” .. Ketika kau menginginkan sesuatu, dan kau membawa nya ke alam bawah sadar-mu yang paling dalam, maka seluruh jagat raya akan mendukung-mu untuk mewujudkan mimpi itu.

Tapi apakah hanya dengan berpangku tangan tiba-tiba mimpi saya akan datang pada saya? Tanpa saya berjuang? Tanpa saya melakukan apa-apa? Well, mungkin bisa saja terjadi.. Mungkin sedang hoki.. ๐Ÿ˜›

Selebih nya yang saya alami adalah : saya harus berusaha, tidak boleh berpangku tangan, tidak boleh berpasrah menghadapi kenyataan, tidak boleh malas.. Apa yang terjadi kalau saya bermalas-malasan, atau pasrah pada tantangan hidup? Pasti saya bukanlah Desi seperti sekarang ini.

Desi yang sekarang tidak akan membiarkan mimpinya dicuri (lagi..) Kadang pencuri impian kita datang dari lingkungan sekitar kita. Tapi apa saya diam saja? Tentu saja tidak. Justru saya ingin membuktikan bahwa saya mampu, dan saya bisa mewujudkan keinginan saya, yang menurut mereka adalah keinginan-keinginan yang sombong dan takabur.

  • Apakah impian bisa merasakan benua Eropa itu impian yang sombong?
  • Apakah impian bisa mendapatkan income yang banyak itu impian yang takabur?

Tapi apakah cibiran-cibiran itu menghentikan saya? Absolutely not! I have my own dignity! Saya yakin, saya akan jadi orang sukses, bagaimanapun itu.. banyak jalan menuju Roma.. kalau saya : banyak jalan menuju Paris.. *eh.. iyaaa, seneng banget bisa ke Paris gratisan, hasil power of mind saya..

Saya tidaklah datang dari keluarga kaya raya.. bisa merasakan bangku kuliah sudah bersyukur.. Selanjutnya saya memilih untuk bekerja, dan memutuskan untuk jadi tulang punggung keluarga. Saya minta papa dan mama berhenti bekerja. Saya tidak tahan melihat mereka yang sudah tua bekerja jarak jauh, pulang pergi naik kereta, dengan penghasilan per bulan yang tidak seberapa. Impian bisa melanjutkan studi terasa mewah buat saya.. Makanya saya susah respect sama orang-orang yang kuliah nya ga kelar-kelar, which is cuma ngabisin uang orang tua nya tanpa hasil.. *no offense..

Sampai akhirnya setelah menikah saya putuskan, melanjutkan kuliah bukan lah impian saya lagi.. Saya ga mau kuliah yang asal kuliah hanya demi dapat gelar. Apalagi sampai merubah almamater saya, Universitas Indonesia. Impian saya adalah bisa punya bisnis yang bikin saya bisa pensiun dini, bisa nyenengin Papa Mama Kakak, dan bisa bikin bangga si kangmas.. That’s it!

Cheers,

Regina Desi

Read Full Post »

Our Journey

Our Journey

Collage foto di atas saya cetak seukuran kanvas.. waktu itu buat pajangan/dekorasi di gedung resepsi saya.. Respon tamu-tamu lebih seneng ngeliat kolase foto begini, ketimbang ngeliat foto preettt wedding ala Momento yang diambil di studio itu.. Hehee.. Oke, saya lagi iseng mau nge-review satu-satu foto yang ada di kolase tersebut (dari kiri atas sampai kanan bawah)..

  • Foto saya waktu di Opera – Paris..
  • Foto kangmas sambil minum bir Thai di dalem kolam renang di Phuket..
  • Foto pertama kali jalan-jalan ke Kota Tua ๐Ÿ˜€
  • Tiga buah foto candid saya yang diambil sama kangmas waktu di Kota Tua..
  • Foto berdua di dalem kolam renang di Phuket, itu muka saya jelek banget karena nahan nafas, jadi mukanya ga natural deh!
  • Foto saya di depan toko macarons Laduree – Paris.. Toko nya ada di dalam Mall Louvre du Carrousel kalo gag salah..
  • Foto berdua lagi belajar singkat sebelum fun diving.. Itu di kolam renang Big Bubble – Gili Trawangan
  • Atas dan bawahnya foto saya sama kangmas dalam pose kembaran, di Grand Palace – Bangkok
  • Foto kangmas pakai baju warna ungu lagi pegang Nikon D70 nyaa, lokasi nya di Lombok
  • Foto saya di kursi Rumah Payung – Bandung, waktu pertama kali ngedate sama kangmas.. ๐Ÿ˜€
  • Foto saya di atas batang kayu, lokasi di Tangkuban Perahu – Bandung..
  • Foto kangmas ganteng pake kacamata *yang umurnya hanya 3 hari (abis itu patah gagang nya), lokasi di Pantai Senggigi..
  • Foto berdua pakai kostum kaos bola ala Papua, lagi konser TIC “Nyanyian Sepanjang Boulevard” di Solo..
  • Foto saya di Gunung Tangkuban Perahu, rambutnya masih pendek dan buceri *bule cat sendiri..
  • Foto sama patung lilin mbak Oprah Winfrey di Madam Tussaud – Bangkok..
  • Foto sama si kantong ajaib Doraemon di Madam Tussaud – Bangkok..
  • Foto sama Aimee and Linguina di belakang Eifell Tower – Paris..
  • Foto sama kangmas di konser TIC “Kisah Dua Nusantara” di Usmar Ismail Hall – Jakarta..
  • Foto saya di depan Grande Arche – Paris..
  • Foto kangmas macam survivor di Phi Phi Island..
  • Foto kangmas di Cipaku Gallery..
  • Foto berdua di padang ilalang kampus UI..
  • Foto saya di Gunung Tangkuban Perahu..
  • Foto saya di Kota Tua..
  • Foto sama kangmas di Grand Palace – Bangkok..
  • Foto sama kangmas di Asoke – Bangkok Train Station (BTS)..
  • Foto sama kangmas di Sierra – Bandung..
  • Foto sama kangmas waktu belom jadian, pas ada arisan anak-anak Civil Unpar di Grand Indonesia..
  • Foto waktu pre-konser TIC di Perguruan Bangau Putih – Bogor..
  • Foto waktu nunggu pesawat di Bandara Adisucipto..
  • Foto waktu makan Macaroni Panggang – Bogor..
  • Foto saya di depan Arc de Triomphe – Paris..
  • Foto sama kangmas di Candi Prambanan – Magelang..
  • Foto saya di Pantai Kuta – Bali..
  • Foto sama kangmas pake Katana busuk di Lombok.. hihi.. ini beneran kayak survivor..
  • Foto sama kangmas di Danau Situlembang..
  • Daaan yang terakhir, foto nya si kangmas waktu dia lagi main wayang orang.. Dapet peran jadi Pangeran apaa gitu yakk saya lupa.. *nanti yaa tanya si kangmas dulu..

Cheers,

Regina Desi ๐Ÿ˜€

Read Full Post »

Our wedding choir

Our wedding choir

God loves me when I’m singing…

Our blessed wedding choir..

Bisa dibilang wedding choir ini adalah project spesial saya.. Setiap detilnya saya yang tentukan.. Mulai dari pemilihan lagu, jadwal latihan, fotokopi teks lagu, sampai milih binder file untuk teks lagu yang warnanya sesuai tema.. ย *sumpah.ini.penting.banget.. ๐Ÿ˜› Tapi ga bisa ngasih seragam karena budget oh budget… maaf ya teman-teman.. ๐Ÿ˜ฆ

Singkat cerita, saya berhasil menghubungi rekan-rekan choir saya, mulai dari choir gereja: OMK & Paroki, Gita Bahana Nusantara, dan The Indonesia Choir.. Untuk pianist-nya, kangmas minta tolong sama temen SMA nya. Untuk violinist-nya, saya minta tolong sama teman orkes GBN.. dan untuk conductor-nya sudah pasti minta bantuan sama pelatih choir saya pertama kali.. ๐Ÿ˜€ Oh iyaaaa, baru ngeh kalo susyeeeh yaaa nyari Alto.. secara saya kan Alto tuh.. nah pas giliran saya yang married, ga ada Alto yg exist deh.. jadilah cari sana sini.. dari temen gereja baru ada Mb’ Kris.. Untunglah Kak Christine dari TIC dan Kak Yohana dari TC confirm.. Legaaa deh..

Berikut Choir Formation nya:

  • Conductor : Pak Bambang Eko
  • Pianist : Mb’ Petra A. Paramitha
  • Violinist : Bang Malvinas Pinem
  • Guest Solist : Om Jay Wijayanto
  • Sopran : Kak Tyas, Henny, Kak Fani, Mb’ Sisil Cia, Mb’ Ayu
  • Alto : Kak Linda, Kak Christine, Mb’ Kris, Kak Yohana
  • Tenor : Gerson, Bro Bram, Alex, Bang Wenk, Bang Rayckar
  • Bass : Vidy, Evan, Markus

Kita latihan hanyaaaaaa #jrengjreng 2 (dua) kali saja sodara-sodara.. yaaah, karena mengingat teman-teman ini tingkat kesibukannya sangattt tinggi, jadi nya bisa latihan 2x itu udah syukur puji Tuhan banget!! Violinist nya pun ga bisa ikut di hari latihan tsb. Tapi saya percaya aja deh, secara jam terbang nya Bang Pinem udah ga diragukan lagi.. ๐Ÿ˜€

Teks koor sudah saya siapkan, teman-teman sudah saya kabari latihan, gereja sudah saya booking untuk tempat latihan, snack sudah siap.. Pak Bambang tinggal ngelatih dan conduct saja.. saya ga mau ngerepotin Pak Bambang ย ๐Ÿ˜€

Oiya, awalnya sempat deg-degan karena belum semua teman-teman yang dimintai tolong ini bisa confirm.. yaaa secara kan ini juga “thank-you project” yaaa, jadi saya ga bisa maksa mereka.. wong saya minta tolong je!.. beda kalau saya “membayar” mereka dengan professional.. kalau disuruh mbayar yaaaa gag mampu… wong mereka2 itu jam terbangnya udah kelas kakap.. hehehe..

Bahkan ada beberapa kejadian yang tidak bisa diprediksi jelang hari H, seperti misalnya: bang Malvin sang violinist, istrinya baru saja melahirkan tgl 1 Feb.. naaahh jelas bikin saya ketar-ketir dan sungkan nanya, apakah si bang Malvin tetap confirm di hari H saya nanti.. Dan sempat ada kabar duka pula, sahabat TIC kami meninggal dunia, dan dimakamkan di Surabaya.. Om Jay pun melayat kesana tanggal 2 Feb, dan ketar-ketir juga apa Om Jay bisa hadir di hari H tanggal 3 Feb..

And as always.. God is good all the time! bang Malvin bilang : “confirm, Des abang kan sudah janji main di wedding kamu..” sedangkan Om Jay bilang : “confirm, saya pulang last flight..” Oh… thanks thanks thanks God.. ย Malam harinya pas ibadat sabda, masuk sms dari kak Christine yang sepaket sama bang Wenkย ngabarin kalau mereka bisa ikutan bantu nyanyi.. ย Thankssss kakak.. Bang Rayckar yang juga super sibukkk nyanyi sana sini ternyata confirm juga.. Mb Sisil Cia yang tadinya mau pergi sama kantornya ternyata batal dan bisa dimintain tolong jadi mazmur.. Kak Tyas yang jadwal ngajar nya padet bisa bela-belain untuk datang latihan solis Ave Maria.. Mb’ Fani yang rumahnya sempat kena banjir juga bela-belain dateng ke gereja buat latihan.. Henny yang lagi hamil besar juga mau ngebantuin nyanyi jadi solis, plus Alex, Mb’ Mita yang bela-belain belajar Nocturne, Mb’ Ayu, Mb’ Kris, Kak Linda, Kak Yohana, Vidy, Markus, bro Bram and Mb’ Ratih… Thanks so much guys!

Nah, berikut song-list di wedding saya..

songlist..

songlist..

  • The Wedding
  • Kyrie JA Korman
  • Gloria JA Korman
  • Mazmur : Aku hendak memuji nama-Mu ya Tuhan
  • Alleluya
  • Berkatilah
  • Instrumental : Chopin Nocturne No. 9
  • Instrumental : Air in G
  • Kasih
  • Sanctus JA Korman
  • Bapa Kami Putut
  • Salam Damai
  • Agnus Dei JA Korman
  • Panis Angelicus
  • Ave Maria JS Bach
  • A Clare Benediction
  • Rejoice in the Lord Always
  • How Did You Know

Khusus di wedding saya, saya juga kepengen nyanyi..Dengan seijin Romo Adi, saya dan kangmas akhirnya dibolehin nyanyiin satu lagu “Berkatilah” . Sebelumnya saya sering nyanyiin lagu ini untuk wedding orang lain.. tapi ada yang spesial di lagu Berkatilah di wedding saya ini.. yang spesial itu aransemen nya.. pas intro nya itu loh.. alunan biola nya bang Pinem bikin melted, ditambah dentingan piano nya Mb Mita.. alamaaakkkk.. saya sampe speechless dengernyaa.. *secara kan itu si bang biola sama mba piano baru ketemu di hari H, H mines 1 jam! Sumpah bagus banget aransemen iringannya, bikin merinding!

singing "Berkatilah"

singing “Berkatilah”

Wiii liat ituuh partitur not balok nya mb’ Mita sampe panjaaang kaya kereta yaa.. *btw ini pas lagu apa yaah?

the great pianist, violinist, and conductor :D

the great pianist, violinist, and conductor ๐Ÿ˜€

Yang pakai baju merah itu Kak Linda – alto, yang pakai baju batik itu Bang Wenk – tenor ๐Ÿ˜€

the wedding choir tampak samping :P

the wedding choir tampak samping ๐Ÿ˜›

Panis Angelicus dibawakan dengan ciamik oleh om Jay Wijayanto, pelatih saya di The Indonesia Choir.. Dreams come true deh! Om Jay nyanyi di misa wedding saya.. hihiii.. happy happy happy! *padahal saya bandel yaah om Jay, kabur dari latihan terus ga ngasih kabar.. maaf ya om.. ๐Ÿ˜ฆ

Panis Angelicus by Jay Wijayanto

Panis Angelicus by Jay Wijayanto

Dan yang sedihnya, saya dan kangmas ga sempet foto bareng sama wedding choir kami ini.. Hikssss ๐Ÿ˜ฅ #beneran loh ini sedih, ga ada fotonya!

Anyway, I’m feel so blessed.. Thanks my blessed wedding choir..

Blessed-alto-bride,

Regina Desi

Read Full Post »

Lelaki dan wanita tidak sama. Lelaki dan wanita katanya berasal dari dua dunia yang berbeda. Lelaki menyukai sesuatu yang simpel. Di sisi lain, wanita cenderung memperhatikan detil. Bridal Ring menghadirkan sepasang cincin pernikahan yang disesuaikan dengan hal tersebut.ย 

Bridal Ring merupakan seri cincin pernikahan ORORI yang diadaptasi dari kultur Amerika. Seri Bridal Ring memungkinkan Anda untuk mengkreasikan cincin pernikahan sesuai dengan kebutuhan. Untuk lelaki, tersedia tiga cincin dengan desain simpel dan untuk wanita tersedia empat cincin pernikahan dengan detil penempatan berlian yang berbeda.

http://orori.com/bridal_ring.php

Awalnya sempet mau cari wedding ring yang “kembaran” gitu sama si kangmas.. tapi kok sulittt ย bangetttt yaaa.. kalo di saya cocok, eh di kangmas too girly.. kalo di kangmas cocok, di saya kok plain simply bangettt yaaa… teruss kalo cincin saya plain ga ada diamond nya kok rasanya kurang cantik yaah.. ga berasa cincin kawin.. ๐Ÿ˜› Terus kalau cincin kawin itu kan tebel-tebel gituh yaa, sedangkan tangan saya kan mungil pisan, jadinya terlihat kegedean plus keberatan cincin..ย Belum lagi pemilihan warna cincinnya.. emas putih atau gold atau rosegold..

Naaah, browsang browsing, ketemulah bridal ring ini dari Orori.. Desainnya sukaaa bangettt!!! Bridal ring adalah solusi buat saya dan kangmas yang memang ga nemu-nemu cincin kawin kembaran yang sama persis gitu.. Dengan model bridal ring ini, saya bisa pakai cincin tipis dengan diamond.. sedangkan si kangmas yang ogah pake diamond -karena kaya cewe-, akhirnya milih model minimalis dove..

Meluncurlah saya ke toko Kaliem *yang review nya oke di weddingku.. langsung nyari bridal ring ini, yang kemudian saya tahu namanya adalah cincin solitaire *cincin dengan satu diamond di tengah.. Sekali nyoba si solitaire aduuuh maaakkk cintaaa banget!!! tapi oh tapi.. harganya diluar budget.. hiks hiks.. karena secara yaak diamond nya bikin mahal.. *mulai merajuk ke kangmas.. akhirnya approved!!! yeaaaayyyyy!! kata si kangmas cincin kawin once in a lifetime, jadi gpp dia beliin rada mahal.. asyiiikkkk!!

Naah, karena si kangmas punya kenalan pengrajin emas, saya cari-cari referensi model cincin solitaire ini di web.. dan ketemulah model yang saya suka banget! elegant, unique, and chic!.. ini contoh gambarnya.. *maap lupa ngambil dari web apa..

tampak samping..

tampak samping

tampak atas

tampak atas

Yupp,, dan beginilah hasil akhirnya.. mirip yaah..

my bridal ring..

my bridal ring..

Begini penampakannya kalau dipakai.. cantikk yaah.. yang pasti, cincin ini cocok sama selera saya.. dan yang perlu diingat, kita mesti sreg sama wedding ring yang kita pilih, karena bakalan kita pakai seumur hidup.. *asal jari nya ga menggemuk yaaahh.. Eh tapi si pengrajin emas kita ini ngasih guarantee lifetime.. jadi kalau nanti mau dibesarin / dikecilin atau bahkan mau ganti warna, sok aja atuh. free alias no charge! mantapphh kan vendor kita ini.. ihiiihiiiy.. ย God is good all the time.. Thanks, God! ๐Ÿ˜€

officially mine.. :D

officially mine.. ๐Ÿ˜€

our wedding ring

our wedding ring

 

Cheers,

Regina Desi

Read Full Post »

Pelaminan Full Gebyok ala Desi :)

Pelaminan Full Gebyok ala Desi ๐Ÿ™‚

Gambar di atas itu Pelaminan Full Gebyok di wedding saya.. Bertempat di Gedung Oryza BULOG, Jakarta Selatan.

Pertama kali saya datang kesini untuk test food catering dalam rangka persiapan wedding saya. Waktu itu catering Puspita Sawargi yang sedang perform disini. Sekali lihat, langsung sukaaaaa banget sama gedungnya, yang menurut saya cocok sama wedding theme saya.

Langsung deh keluarin power of mind, pengen banget perhelatan akbar saya diadain di sini.. ๐Ÿ˜€ Secara harganya lumenjen bangetttt yaah.. dan ga punya sodara orang BULOG juga *kalo punya sodara bisa diskon 50%!

Tapi sayang disayang, gedung ini ga available di tanggal yang ย kita mau.. dan akhirnya minta sama Nola (catering yg saya pakai di wedding) untuk dibantu dicarikan tanggal yang available untuk gedung ini. Ternyata baru available di Februari 2013. Awalnya dibilang sama Nola kalau available di tanggal 2 Feb malam, disuruh cepet-cepet DP, eh pas udah kasih DP, ga taunya yang available 3 Feb malam.. Sempet kecewa juga sih sama Nola.. *hikss hikss! Tapiii ya mau gimana lagi.. take it or leave it.. daripada ga dapet sama sekali dan mesti mundur-mundur lagi, keburu masa prapaskah..

Akhirnya jadi juga saya pakai nih gedung.. *senaang senaaang.. yaahh di satu sisi, kita harus pakai catering Nola karena kan gedungnya dapet nya dari over DP capeng nya Nola..

Gedung ini cantiiik deh.. suasana je’jawa’an nya berasa.. langit-langit nya cantik.. paduan warna nya pun klasik, coklat kayu dan broken white.. Pas wedding saya, karpet nya Oryza Bulog ini sudah diganti yang baru, jadi tambah oke deh!

Tampak dari depan

Tampak dari depan

Buffet Decoration

Buffet Decoration

Di gedung Oryza Bulog ini juga ada lorong nya, jadi bisa ditutup dengan tenda, dan di kiri kanan lorong nya bisa diberikan hiasan. Di wedding saya, saya kasih hiasan Tempayan Air plus taburan bunga dan lilin apung.. So romantic, isn’t it?

Tempayan Air

Tempayan Air

Untuk teman-teman yang tertarik untuk pakai gedung ini juga, usahakan untuk booking 1 tahun bahkan 2 tahun sebelumnya, karena gedung ini larissss maniss.. hehee.. FYI, harga sewa per 2012 yang lalu Rp 13,200,000 ๐Ÿ˜€

Cheers,

Regina Desi

Read Full Post »

In order to decrease his smoking habits, akhinya saya menemukan cara jitu.. yaitu dengaaan pake denda! yaah! Dendanya 100ribu untuk setiap batang rokok yang dia hisap! Dan uang nya buat apa? Jawabannya buat shopping! Radite kan sebel banget tuh ngeliat saya belanja baju, tas, sepatu, dll.. naaah saya juga sebel liat dia ngerokok.. jadiii biar adil, dia ngerokok saya belanjaaa! ย Masih ga kapok juga? yo wis gpp, abis ini duitnya saya pake buat travel keliling Eropa..

Minggu kemaren Radite ngerokok 3 batang.. It means 300 reboo.. nah, saya belanjain aja dompet ini..

naaah, sebel gag kamu Radite?

naaah, sebel gag kamu Radite?

Jadiii, stop smoking or i won’t stop shopping yang ga penting! Sama kaya kamu ngisep rokok ga penting!!!

 

Regards,

Regina Desi

Read Full Post »