Feeds:
Posts
Comments

Archive for July, 2013

For my wedding theme, I choose : off-white, gold, choco-brown, and white…

Here are some pictures which inspires me for my wedding-invitation-card :

Inginnya sih wedding invitation card saya nantinya simple but elegant..

Selain itu warna yang dipilih adalah off-white dan choco-brown yang merepresentasikan ‘bridal vs dodotan’..

Isi di dalamnya pun akan saya buat sesederhana dan sejelas mungkin, yang hanya mencakup our names, our parents names, when is our holy matrimony, when is our wedding reception..

Puisi-puisi cinta ala gombal juga ga perlu deh.. ngabis2in tinta sama space ajah.. 😛

Saya juga tidak mau menaruh our pictures inside it.., karena biasanya undangan akan berakhir di tong sampah.. Ga pengen kan ngeliat foto kita diinjek-injek orang?..

Untuk mengutip ayat-ayat di Injil pun perlu saya pikirkan lagi apakah perlu saya taruh atau tidak, ya karena lagi-lagi terpikir tempat dimana berakhirnya kartu ini..

And voilaaa.. ini update wedding invitation aku.. 😀

Silahkan langsung dilihat gambar nya aja yaaa…

Desi & Angger Wedding Invitation

Desi & Angger Wedding Invitation

Front cover

Front cover

Inside

Inside

Yaah setelah perjuangan dan ‘ribut’ panjang sama si kangmas akibat ga selesai2 nya si undangan ini, akhirnya kita putuskan kalau kita akan ambil vendor external aja untuk pengerjaan undangan ini…

Langsung cusss meluncur ke wedding exhibition di Mega Wedding Expo – PRJ Kemayoran.. Jauhh yaakk… Ya tapi kita bela-belain, wong udah mepettthhh waktunyaa.. Bayangkan sodara-sodara, bulan Nov undangan kewongan kita belom ready karena alasan a i u e o yang bikin dada sesek dan jantung dag dig dug.. duuuh kalo inget begini pengen nangissss bombayyy dehh!

Muter-muter exhibition, dan pas udah mau pulang, terlihatlah dari kejauhan, satu booth kartu undangan yang rame dikerubutin massa.. Ehhh teruusss, ga sengaja mata tertuju ke undangan motif beludru yang lagi hits itu.. Terus mikir, ini kan undangan yang waktu itu buat boss gw, undangan yang keren abiss ituuhh.. Lalu mulai memberanikan diri nanya ke engkoh nya.. Terus si kangmas juga hunting sana sini sambil nanya ke enci nya..

Voilaaa.. si kangmas nemu satu contoh undangan yang sesuaiiiii banget sama konsep dan tema aku.. dan yang pasti ga ketinggalan si motif beludru yang lagi hits itu! wkwkwkwk..

Singkat cerita, kita deal saat itu juga. Langsung DP ga pake lama! Terus per hari Senin udah mulai email2an sama si Jay (graphic designer-nya).. Sama si Jay ini revisi ga nyampe 5 bulaaan loooh.. cukup 5 hari ajaa..

Dan seperti biasanya, printilan details untuk undangan ini aku yang tentukan.. pemilihan quote dari Song of Solomon, gambar peta gedung + gereja, sampai jenis font! Yaahh untuk nemuin jenis font yang cocok di hati dan bernuansa javanese vintage agak sulit.. sampe mata capek ngeliation 1001fonts.. dan akhirnyaa, penantian terjawab.. ada font cantik dan for FREE! *soalnya sempet nemu font bagus tapi harus bayar.. T_T Okei, save font dan langsung kirim ke vendor..

UPDATE 30 JULI 2013

Lagi browsing browsing internet, nemuuuuin desain undangan dari capeng yang pake vendor ini juga.. daaaan pakai font juga yang susah ribet eike cari sampe mata sakit.. aahaha.. tapi senenggg sih berarti pilihan saya baguss yaaah, menginspirasi orang lain.. 😀

invitationz board-belakanga

Dan seminggu kemudian aku balik ke showroom mereka di daerah Mangga Dua Square, dan voilaaa langsung dikasih print untuk final approval. Si Jay ini cekatan banget dehhh, ngeliatin dia ngedit sampe takjub sendiri.. Recommended  vendor..

Nah, tinggal tunggu deh untuk naik cetak.. Tapi mesti masuk antrian dulu.. Tunggu sebulan kemudian, dan puji Tuhan, bulan Desember akhir, itu undangan udah di packing manis, siap dijemput..

Aku sama kangmas langsung cusss ke Mangga Dua buat ngejemput si undangan.. Koreksi sana sini yaah rada a bit disappointed siih… Tapi itu minor aja.. Jadi yo wis lah, angkut ajaaa.. Mereka sih mau ngerevisi… tapi gag cukup waktu ya boooowwwww… Fiuuh.. deg2an berakhir…

Sekian balada kartu undangan pernikahan Desi & Angger.

Cheers,

Regina Desi

Advertisements

Read Full Post »

Sabtu, 20 Juli 2013

Buka mata langsung liat henpon.. okeiii masih jam 8 pagi.. *nyantai… gag taunyaaaa itu jam masih jam Jakarta.. hadoooh.. berarti udah jam 9 pagi waktu Sing doong.. langsung pasang softlens dan bergegas sarapan.. *sayang boo kalo gag sarapan, secara bayar hotel nya mahal.. Selesai sarapan langsung mandi dan siap-siap buat check out..

Bye Santa Grand Hotel Bugis

Bye Santa Grand Hotel Bugis

Check-out beres, dan untung nya nih hotel baeeek  yaa, jadi kita boleh nitipin luggage kita.. yo wis laaah, bilangnya sih nitip cuma bentar aja, karena mau jalan ke Bugis+ Mall.. Tapi tiba-tiba di tengah jalan saya berubah pikiran, gimana kalo kita ke IKEA dulu.. ahahahhayyy.. langsung deh belok kiri naik MRT dari Bugis, turun di Queenstown, lanjut naik bis menuju Alexandria Rd. Ga usah ditanya berapa ongkos nya ye.. yang pasti mahal booo.. *sumpah aye gag demen singapore kalo begini caranya!

Sampai di IKEA, si kangmas ngubungin temen nya lagi.. ya iya deh saya mah gpp, daripada si kangmas bete nemenin saya keliling, secara mata saya udah berbinar-binar pengen banget menjelajahi si IKEA. Konon kata temen-temen, IKEA ini lebih bagus daripada Informa yang ada di Jakarta..

Begitu masuk, lagi-lagi musti narik napassss panjaang yaaa, mesti memutar otak mengalikan dengan IDR 8,000! Dooh, kayaknya kok semua barang di IKEA overpriced yah menurut saya.. kualitas bagus juga engga, tapi harga selangitttt boo! Tapi karena udah kepalang basah ke IKEA, masa ga beli apa-apa siyyy.. ya udah deh, saya beli aja tuh Quilt Cover Set plus 2 pillow yang harganya lagi SALE jadi SGD 30! Nah, kalo di-rupiah-in kan 240rb tuhhh, kalo di Jakarta mah saya udah dapet Quilt Cover bahan satin sutra jepang kaleee.. gag lagi-lagi deh belanja ke IKEA Singapore.. Ga tau deh kalo ntar IKEA buka cabang di Indonesia.. Lagian barang-barang yang dijual ga sebagus Maisson du Monde di Paris, yang bikin saya ngeces mulu kalo kesana.. 😛

Di IKEA juga sempet makan di foodcourt mereka.. Saya pesen Swedish Meatballs *biasa aja, Elder Cupcakes *enakkkk, sama Chicken Wing segede paha  bebek *biasa juga rasanya.. Harganya gag usah ditanya yaa sodara-sodara, yang pasti mahal *iyah, mahal buat saya, ga tau deh buat temen-temen.. 😀 Terus disini juga beli oleh-oleh coklat lumayan banyak *takut ga sempet beli oleh-oleh..

Dari IKEA lanjutttt ke Chinatown buat cari oleh-oleh.. terikkk banget cuaca Singapore hari itu.. Chinatown sekilas kayak Glodok  yaah.. nyampe disana yang pertama dibeli apa? jawabannya adalah si daging enak itu.. hahahahaa.. Abis dari Chinatown kita ke Bugis lagi, dan ngeliat ada Sephora, langsunggg deh ngacirrrr, meninggalkan si kangmas.. bayarnya pake kartu kredit ajaa, kartu kredit nya siapa yang bayar? ya si kangmas.. bill menunjukkan SGD 73, bodo amat deeeh.. *buru-buru umpetin bill nya..

Sephora..

Sephora..

Eh tapi ternyata si Oriflame punya produk semacam base smoothing primer gitu.. jadi si primer ini diaplikasikan sebelum kita memakai foundation.. Nah, langsung deh order yang punya Oriflame, kali aja efek nya sama, kan jadi bisa lebih menghemat, ga usah jauh jauh beli ke KL, Sing or Paris, bisa nambah BP pula.. haha… *saya kan Independent Consultan di Oriflame.. cek http://www.thebeautysecretofdesi.com

(to be continued…)

Cheers.

~regina desi~

Read Full Post »

Jumat, 19 Juli 2013

Yaaakk ini adalah agenda jalan-jalan kami di bulan Juli, yaitu Singapore.. gaya amattt yaah.. ahahhaa… jalan-jalan kali ini sponsored by kangmas buat hadiah ultah saya.. Trip kali ini termasuk trip overseas saya yang paling singkat.. cuma 2 hari 1 malam aja.. Dampaknya adalah saya ogah-ogahan packing.. sampai Kamis malem aja belom packing..

Flight kami, Jakarta – Singapore by Mandala jam 7 pagi.. Berangkat dari rumah jam 4.30 pagi.. Jalanan cukup lancar dan sampai bandara dengan selamat.. check-in dan boarding done!

ready for boarding..

ready for boarding.. *itu si monkey kipling masih ada..

Kali ini jalan-jalan ke Singapore, Aimee diajak lagi dooong.. *yeay!

Aimee ikut juga..

Aimee ikut juga..

Satu setengah jam kemudian kami tiba juga.. Changi Airport as usual, sama seperti 9 tahun lalu saya kesitu.. serupa mall.. menuju exit gate dan langsung ke tourist information counter.. hal pertama yang ditanyakan adalah apakah ada luggage deposit box? karena destinasi pertama kami itu ke Universal Studio.. ga mungkin kan bawa-bawa koper ke USS, sedangkan kalau check-in hotel masih kepagian.. Ternyata ada tempat penitipan koper di Changi, tapi setelah mikir-mikir, kok pe-er banget yaaak kalo musti balik lagi ke Changi buat ngambil koper.. ya udah lah, nekat aja langsung menuju ke hotel..

Saya ke hotel pakai MRT.. Moda transportasi di Singapore udah bagus.. tapi soal ticket MRT nyaaaa mahaal bo! Jangan coba-coba naik taksi kalo ongkos pas-pas-an, karena sekali buka pintu 32rb aja dooong.. Nah sempet nanya-nanya harga sim card di Airport, ternyata mahal yaak boowww SGD 30, secara saya cuman 2 hari disitu.. *awal nya mikir it will be too much.. Jadi nya mau cari yang murah aja di Sevel..

Sampai di hotel Grand Santa Bugis udah jam 11-an.. untungnya udah boleh check-in.. dan surprised! harga di booking.com ternyata exclude pajak.. dikirain bayar nya SGD 100.. tambah pajak total nya jadi SGD 117.. haissshhh.. tapi gpp laaah.. kamar saya di  upgrade jadi queen size instead of twin size, dan di upgrade with window instead of without window.. Selesai taro barang, langsung cusss lagi gag pake lama menuju Universal Studio..

Jalan ke MRT nya lumenjeeen book..  bikin betis jadi aduhaiii.. Naik MRT Bugis – Harbourfront, terus masuk ke Vivo city beli tiket mono rail ke Sentosa World, nah turun deh di Waterfront.. Sampaiii deh di Universal Studio Singapore.. Disini langsung cari Sevel buat beli sim card.. lumenjen dapet SGD 18, dan dapat gratisan nelpon ke Indonesia *paham banget nihh sim card.. Selesai beli, langsung ngubungin temen nya kangmas yang di Sinjiapao.. Abis itu foto foto deh, di bola raksasa nya si USS yang kondang itu..

kalo ke Universal Studio Singapore kayaknya wajib banget ye foto di depan sini..

kalo ke Universal Studio Singapore kayaknya wajib banget ye foto di depan sini..

@Shrek - Far Far Away..

@Shrek – Far Far Away..

 

@The Mummy..

@The Mummy..

Akhirnya nyadar kalo kelamaan foto-foto, waktu udah semakin siang, langsung deh masuk ke entrance gate.. Wahana pertama kan katanya langsung transformer yaaa.. eh tapi si kangmas malah ngajak naik Battle Galactica.. dooohh, jadi pengen beranak deh nih.. okelaah, tapi saya pilih yang Human, gag berani kalo yang Cyclon.. daaan setelah naik yang Human apa  rasanya? Rasanya saya ga mau naik lagiiiii! wong suara saya aja sampe gag keluaarrr saking itu terjun nya dahsyat banget!

Selesai naik Battle Galactica, kangmas ngajak ke wahana Transformer.. kayaknya kudu mesti wajib deh masuk wahana ini.. it’s worth to wait yaa.. walaupun sempat dibilang ada technical issue, tapi akhirnya kesampaian juga ngerasain wahana ini.. Setelah antri hampir satu setengah jam, show yang kira-kira cuma 10 menit itu berasa cepetttt bangettt! dooh pengen naik lagi deh… paduan antara 3D & 4D yang keren top bgt!

Transformer jadi wahana terakhir.. kenapaaa? ya karena kalo weekdays Universal Studio tutup jam 07 malam sodara-sodaraaaa.. wakssss, udah deh lari-larian karena pengen banget beli gantungan kunci di Madagascar takut toko souvenir nya keburu tutup.. Oiya, sebel banget karena disana gantungan kunci tas kipling saya, si monyet kipling hijau raib…hua huaaa.. nangis.. kembali menyusuri jalaaaannn… dan ternyataaa… *tetep gag ketemu.. ya sudahlah yaa.. relain aja.. abis ini diganti sama gantungan kudanil aja yakkk.. biar ga ada yang napsu buat ngambil..

Selesai dari USS kita menuju Clarke Quay.. tadinya mau ketemuan sama temen nya si kangmas.. terus nelpon lah temen nya si kangmas.. daan langsung abis aja SGD13 gitu.. *buseettt mahal bener deh nelpon di Sinjiapaou! Lanjutt kita mau dinner sapi kaki pendek.. wkwkwk.. kata temen nya kangmas, ada satu kuliner yang kudu dicoba.. yaitu Song Fa Bakut Teh.. katanya tepat di depannya The Promenade.. sempet nyasar sih, tapi akhirnya ketemu juga.. makan lah kita disana dan berapa habisnya?? SGD 21 aja dong sodara sodara… T_T

Song Fa Bakut Teh - di seberang Clarke Quay

Song Fa Bakut Teh – di seberang Clarke Quay

CYMERA_20130719_215512

Selesai makan, si kangmas masih ngajak keliling Clarke Quay.. busettt deh, kaki udah mau patah dehh!! tapi ya jalan juga.. sampe nyeret nyeret nih kaki, ga ada beda nya sol sepatu sama aspal.. Sempet ngeliat reverse bungee jump, jadi orang nya dilempar ke atas instead of dilempar ke bawah.. Udah selesai keliling, akhirnya kita putuskan untuk pulang naik bis instead of naik taksi.. Nah, ini pengalaman pertama naik bis.. untunglah lancar, dan naik bis ini lebih enak, karena halte bis nya lebih deket dari hotel ketimbang dari MRT Bugis..

Akhirnyaaaa nyampe juga di hotel.. bersihin make-up, mandi air anget, dan tidooorr.. perjalanan masih panjang besok.. (to be continued)

Cheers,

~regina desi~

Read Full Post »

Menyusur Seine di Pont de Alexandre III

Menyusur Seine di Pont de Alexandre III

Beranilah bermimpi.. Kalau mimpi ke Paris aja saya ga berani, mana mungkin saya punya foto di atas.. Karena mimpi akan terus terbawa dalam alam sadar kita yang paling bawah sekalipun, yang tanpa disadari, alam semesta mendukung kita untuk menggapai mimpi kita dengan cara yang tidak selalu bisa kita duga. Tangan Tuhan bekerja melalui perantaraan sesama kita. Jangan pernah remehkan kekuatan DOA! 😀

Apa mimpi saya sekarang? Masih banyak tentunya.. Namun yang paling utama adalah, saya ingin bisa mewujudkan mimpi orang tua saya terlebih dahulu. Orang tua yang terpenting buat saya saat ini. Kenapa? yaa karena saya takut terlambat dan tidak sempat mewujudkan mimpi mereka.. Apa mimpi mereka? Mimpi Papa saya adalah bisa menjenguk tanah leluhurnya di Beijing, China.. Mimpi Mama lebih sederhana, bisa jalan-jalan ke Bali (Puji Tuhan sudah bisa saya wujudkan tahun 2011 yang lalu).. Sekarang tinggal mimpinya Papa.. mudah-mudahan bisa terwujud di tahun ini.. Saya yakin, niat baik akan selalu mendapat jalan..

Sedangkan apa mimpi saya yang lainnya? Saya ingin bisa pensiun dini.. hehhe.. asiiik banget rasanya.. syarat pensiun dini pastinya sudah mapan finansial yaa.. jadi mumpung sekarang badan saya masih sehat bugar, saya akan gunakan waktu ini sebaik-baiknya.. Saat ini saya tergabung sebagai independent consultant di Oriflame melalui jaringan d’BC Network.. saya bukan “agen” atau “stockist”, tapi “consultant” ; beda looh.. Saya tahu betul, bisnis ini adalah bisnis MLM alias Multi Level Marketing. Sedangkan MLM konon sudah ditakuti  banyak orang.. Mungkin karen pernah ada money games yang berkedok MLM.. Jujur ini pun bukan kali pertama saya ikut bisnis MLM.. ini kali ketiga saya.. Ketiga nya dengan produk berbeda. Saya terdaftar sebagai consultant Oriflame per April 2012.. Namun kemudian jadi anggota tidak aktif.. rasanya rugiiii dan nyeselll banget!! Kenapa ga aktif aja dari setahun lalu.. Dalam setahun, Mommy (upline) saya sudah jadi Director dan Eyang saya sudah jadi Sapphire Director. Melihat perkembangan mereka dalam setahun, saya yakin kalau mereka BISA, saya pasti juga BISA, asalkan saya ada NIAT 😀

Sekarang saya aktif kembali, terhitung di Catalog 7 , sampai saat blog ini ditulis, saya sudah berhasil mendapatkan recognisi level 3%  *peluk-peluk Mommy saya dan Eyang saya.. plus berhasil dapetin Business Class karena order minimum saya bulan ini 200BP. Saya tahu ini adalah tangga awal saya untuk meraih impian saya. Disini, impian saya tidak akan ditertawakan. Disini semua seperti keluarga yang saling support dengan semangat dan aura positif.. Saya yakin saya bisa menapaki tangga demi tangga. Upline disini bukan boss, tapi seperti ibu *makanya manggilnya Mommy :D. Disini saya ga pernah dibiarin sendiri, namun selalu dibimbing, diarahkan, sampai akhirnya nanti saya bisa mandiri dan menduplikasi apa yang Upline ajarkan dan lakukan kepada saya.

Disini, langkah awal saya dimulai, dengan bimbingan dari d’BC Network, untuk membuktikan bahwa saya pun bisa mencapai sukses dan mewujudkan mimpi saya.. Langkah selanjutnya adalah  terus mencari core team / team inti yang memang satu misi dengan saya, yang ga pake lama, ga pake tapi, ga pake nanti.. karena kita kejar-kejaran sama waktu.. rasanya 24jam sehari takkan cukup 😀

Cheers,

Regina Desi

(yang baru aja aktif lagi di Oriflame via d’BC Network)

Independent Consultant Oriflame

Jaringan Rizna Oktarina Pramana

http://www.thebeautysecretofdesi.com

thebeautysecretofdesi.wordpress.com

Read Full Post »

In front of Sacre Coeur

In front of Sacre Coeur

Sacre Coeur – Montmartre

Saya foto di depan Gereja Sacre Coeur.. kenapa di depan? ya soalnya ga boleh foto di dalam.. dilarang banget! tapi saya setuju, soalnya Sacre Coeur ini beda sama Notre Dame. Kalo di Notre Dame, turis diperbolehkan masuk dan ambil foto. Sedangkan di Sacre Coeur, masih digunakan untuk tempat berdoa, dan masih diadakan Perayaan Ekaristi disitu. Turis yang diperbolehkan masuk hanya lah turis yang memang ingin berdoa. Saya sampai ingat, di dekat pintu masuk ada tulisan “Please enter, ONLY if you wish to pray”.

Saya masuk, sendirian, maju mendekat ke arah Altar. Lalu duduk di salah satu bangku. Saya berlutut. Mata saya tertuju pada Altar, dengan patung Yesus yang sangaaattt besar. Tak lama saya mulai berdoa. Saya memejamkan mata. Tampak hening. Saya luapkan semua yang ada di pikiran saya. Puji syukur yang tak henti-hentinya, mohon doa kesembuhan untuk papa mama saya, mohon dilancarkan acara wedding saya, mohon kesukesan dan kesehatan untuk orang-orang yang saya cintai, dan ada satu doa lagi, yaitu agar suatu hari saya bisa kembali lagi ke sini bersama orang yang saya cintai.. ❤

one day I’ll be back here,

Regina Desi

Read Full Post »

Sebenernya pengen banget tulis ini dari lamaaa.. Tapi karena pergi nya ga sama kangmas, jadi rasanyaaa gimana gitu kalau mau ditulis di blog reginaradite ini.. uhhauhauuhahaaa… tapiiii, sebentar lagi dreams come true yaaah.. saya dan kangmas insya Yesus mau ngelanjutin hanimun yang tertunda ke kota ini.. *doakan yaaa 😀

Eifell in the night, it was my dream, but now come true :D

Eifell in the night, it was my dream, but now come true 😀

Tadi nya cuma serasa di mimpi yaaa, bisa standing in front of this Eifell Tower.. tapi saya berani mimpiin ini.. ingat, semesta mendukung.. 😀

Dan impian saya berikutnya adalah bisa kembali ke kota cantik ini bersama dengan kangmas.. sebelum akhirnya nanti si kangmas ditugaskan di kota ini.. *ahahaa 😀

Read Full Post »

Huta Siallagan, berada di Desa Ambarita, Kecamatan Simanindo, Pulau Samosir, Kabupaten Samosir, terletak 150 m dari pinggiran Danau Toba, Pulau Samosir bagian Timur, berjarak 3 km dari Tuktuksiadong (pusat perhotelan) atau 5 km dari huta/kampung Tomok (dermaga Ferry) sementara melalui danau berjarak 12 km dari kota Parapat. Luas huta Siallagan diperkirakan 2.400 m persegi, dengan sebuah pintu gerbang masuk dari sebelah Barat Daya dan pintu keluar dari arah Timur. Huta ini dikelilingi dengan tembok batu alam dengan ketinggian 1,5 – 2,00 meter yang disusun dengan rapi. Pada masa lampau sebagaimana disebutkan tadi, tembok dengan lebar 1-2 meter ini ditanami dengan bambu untuk menjaga huta dari gangguan binatang buas maupun penjahat. Dari pintu masuk terdapat patung batu besar yang diyakini sebagai penjaga dan mengusir roh jahat yang ingin masuk kedalam huta, patung ini disebut Pangulubalang. Dimasa lalu orang-orang yang tinggal di huta Siallagan termasuk Raja Siallagan masih menganut agama asli Batak (agama Parmalim) http://scalatoba.blogspot.sg/2010/07/legenda-batu-kursi-persidangan.html

Yupp.. sore itu kami menuju ke salah satu objek wisata yang ada di Samosir, yaitu Huta Siallagan atau Kampung Adat Siallagan. Kami disambut ramah, dan ditemani oleh tour guide yang tak lain adalah Raja Siallagan. Woow, kebetulan sekali.. 😀

Oleh Raja Siallagan kami diceritakan banyak hal mengenai sejarah dan tradisi Batak, sampai cerita yang membuat kami penasaran, yaitu cerita ‘Orang Batak makan orang’… hiiii syereemmm.. konon dahulu kala, orang Batak dikenal dengan kanibalisme nya.. Seperti apa ceritanya, nah, ini saya ambil dari internet, rangkuman ceritanya, persis seperti apa yang diceritakan oleh Raja Siallagan..

Sebelum eksekusi dilaksanakan, atas perintah Raja, Eksekutor yang juga Datu (memiliki ilmu gaib) menanyakan keinginan permintaan terakhir dari sang penjahat. Bila tidak ada lagi, selanjutnya eksekutor menanggalkan semua pakaian dari tubuh penjahat dan mengikat tangannya ke belakang. Menurut yang empunya cerita, ditanggalkannya pakaian penjahat adalah untuk mengetahui dan menghilangkan bilamana kekuatan gaib yang dimiliki oleh penjahat. Kemudian tubuh penjahat disayat dengan pisau tajam, sampai darah keluar dari tubuhnya. Bila sang penjahat yang disayat tidak juga mengeluarkan darah, maka penjahat dibuat telanjang dan diletakkan diatas meja batu, kemudian disayat-sayat kembali bahkan air jeruk purut diteteskan kedalam luka sayatan, sehingga eksekutor yakin sang penjahat tidak lagi memiliki kekuatan gaib di tubuhnya. Eksekutor harus memastikan bahwa sang penjahat sungguh-sungguh tidak memiliki kekuatan apapun, jauh dari segala sesuatu yang berbau kekuatan magis.

Selanjutnya tubuh sang penjahat diangkat dan diletakkan ke atas batu pancungan telungkup dengan posisi leher persis berada disisi batu, sehingga kelak bila dilakukan eksekusi, sekali tebas kepala terpisah dari tubuhnya. Selanjutnya Sang Datu, dengan membacakan mantra-mantra kemudian mengambil pedang yang sudah tersedia, dengan sekali tebas, kepala penjahat dipenggal hingga terpisah dari tubuhnya. Untuk mengetahui apakah benar penjahat sudah mati, sang Datu kemudian menancapkan kayu “Tunggal Panaluan” ke jantung penjahat, lalu jantung dan hati dikeluarkan dari tubuh penjahat dan darahnya ditampung dengan cawan. Hati dan jantung penjahat dicincang dan kemudian dimakan oleh Raja dan semua yang hadir, darahnya juga diminum bersama.

Masih menurut cerita, Bagian Kepala dibungkus dan dikubur ditempat yang jauh dari huta Siallagan, biasanya tempat yang tidak pernah disentuh oleh manusia, sementara bagian badannya dibuang ke danau. Menurut kepercayaan mereka dahulu, bahwa memakan bagian tubuh penjahat adalah menambah kekuatan dari mereka yang memakannya. Percaya atau tidak, ini hanya cerita yang terjadi masa dulu, hingga diawal abad ke 19. Dalam suasana seperti itu Sang Raja memerintahkan agar masyarakat tidak boleh menyentuh air danau selama satu sampai dua minggu, karena air masih najis dan berisi setan.

Beberapa waktu kemudian zaman kegelapan berakhir, hingga masuknya agama Kristen ke tanah Batak oleh Pendeta Jerman Dr.I.L.Nommensen, penerapan hukuman pancung seperti diceritakan tidak lagi dilaksanakan bahkan sudah dihapuskan termasuk ilmu-ilmu gaib/kebathinan semakin ditinggalkan, karena masyarakat sudah memeluk Agama, dan bila terjadi kejahatan dan kriminal, selain mempergunakan hukum adat juga dipergunakan hukum Negara (hukum pidana, hukum perdata)

Bilamana cerita ini dimasa kini kemudian dianggap sebagai sebuah cerita yang menimbulkan opini bahwa orang Batak adalah kanibalisme, boleh saja demikian karena zaman dahulu ratusan tahun yang lalu kehidupan primitif Batak sudah pasti sangat berbeda dengan Batak zaman modern sekarang ini. Namun cerita itu tidak perlu ditutup-tutupi agar kedepan dapat ditarik hikmah, makna dan arti positif masa lalu. Sejarah, adalah masa lalu yang dijadikan cermin bagi masa depan. http://scalatoba.blogspot.sg/2010/07/legenda-batu-kursi-persidangan.html

Hiihiii, untungnya sekarang udah bukan jaman animisme yaah sodara-sodara.. ogah banget yeee makan daging penjahat *amit-amit.ngusep.perut.. Ini foto kami *fotobayangandoangtepatnya.. hihi..

Huta Siallagan

Huta Siallagan

Read Full Post »

Older Posts »