Feeds:
Posts
Comments

Archive for the ‘Our Home’ Category

Bed hotel yang sangat nyaman membuat kami terlelap setelah perjalanan mengelilingi setengah kota Melaka yang begitu melelahkan.. Begitu terbangun, benda pertama yang dicari ya henpon laah, mau liat udah jam berapa.. daaan oemjiii, udah jam tujuh pagi.. Perbedaan waktu antara Melaka dan Jakarta adalah satu jam. Langsung deh bergegas ngumpulin nyawa, mandi, terus dandan yang cakeuuppp, kan mau photosession hari ini…

Karena breakfast di hotel hanya untuk 1 orang saja, jadilah saya suruh si kangmas breakfast aja sambil nungguin saya yang masih asik nempelin bulu mata cetaarr! Kangmas selesai breakfast, saya pun sudah ready.. cuss langsung lah kita berangkat.. kali ini saya pake sendal jepit, karena kemaren pegeul pake sepatu wedges.. hahahahhaaa..

Hari ini agendanya photosession, nyobain Nyonya Chang yang terkenal enak nya ituu di East & West Rendezvous Resto, terus ke heritage museum Baba & Nyonya.. Sebelum photosession saya mampir ke East & West Rendezvous dulu, karena konon Nyonya Chang mereka yang terkenal itu bakalan sold out kalo udah siang saking laris nya.. Apa sih Nyonya Chang?? Nih, langsung aja liat gambarnya..

ini dia penampakan si Nyonya Chang Dumpling

ini dia penampakan si Nyonya Chang Dumpling

Yaaak, kalo di Jakarta, ini disebutnya bacang.. Panganan yang terbuat dari beras ketan dan berisi daging non halal nan yummy ini dijual seharga RM 7 / pc.. Mahaaaal bangettt yessss!!! Tapiii rasanyaaa enaaaak tenan.. pengen nambah lagi tapiii ya sudahlah.. siapkan perut untuk cobain street food Melaka yang lain.. Nyonya Chang ini warna nya unik yaaa.. beras ketannya duo color.. putih dan biru.. konon warna biru nya itu dibuat dari pewarna alami, yaitu dari butterfly pea flower.. Nah, disini saya juga pesen si Cendol, dan berharap Cendol disini lebih fantastis dibanding Cendol di Jonker 88..

Ini dia penampakan Cendol by East & West Rendezvous

Ini dia penampakan Cendol by East & West Rendezvous

Dari penampakannya bisa terlihat kalau si Cendol ini sarat dengan es serut dan minim gula melaka.. dan sudah bisa dibayangkan, rasanya blaaahhhhh, ga enak blaasss! Bahkan lebih mengecewakan dibanding Cendol di Jonker 88. Gula Melaka aka gula merah nya kurang banyak.. Jadi nya cendol nya hambar, kurang manis.. Yeaah, tapi setidaknya Nyonya Chang nya tidak mengecewakan..

At East & West Rendezvous - Melaka

At East & West Rendezvous – Melaka

Sembari jalan mau photosession, eh ngeliat orang Indiahe jualan coconut semangat nan berisik banget.. jadi penasaran deh buat nyicipin.. Padahal si kangmas baru nanya harga berapa harga si coconut, eh udah langsung dibukain tuh kelapa.. jiah.. mau ga mau terpaksa beli deh.. T_____T! Seger sih kelapa nyaa.. tapi ya nothing special.. sama aja kayak kelapa di Indo..

si Coconut seharga RM 4

si Coconut seharga RM 4

Perut sudah terisi, jadi semangat deh buat photosession.. Di sepanjang Jonker street ini banyak sekali spot-spot yang unik yang bisa dijadikan background untuk photo.. Nah, ini beberapa contohnyaa.. Jadi tuh ada satu gang yang tembok nya dipenuhi grafiti rainbow begini.. langsung deeehh pose!

PhotoGrid_1437298360643

Whatever the weather is, always bring your own sunshine!

Terus ada pintu-pintu klasik macam ini..

PhotoGrid_1437297785294

Ini menyusuri jalan-jalan sempit di kota Melaka..

PhotoGrid_1437364231544

Baguss kaan foto-foto nyaa.. Nah, ini dia sang photographer di balik layar…

PhotoGrid_1437355066581

Ribet dah tuh setting nyaa.. Saya mah siap pose ajaa!

PhotoGrid_1437355243342

Tourist banget yaa gaya nyaa..

Puas foto-foto, kami melanjutkan agenda menuju Baba&Nyonya Museum..Eeeh sepanjang perjalanan, nemu rumah-rumah lucu, typical rumah khas Melaka.. okeh, pose dulu deeehh!

PhotoGrid_1437355343209

dengan sendal jepit andalan nan nyaman!

Di Tripadvisor, Baba&Nyonya Museum ini got 1st ranked loh.. makanya kita penasaran banget, dan kalau belum ke Museum ini, rasanya belum ke Melaka deh.. heehehhe.. Untunglah kita sampai disana 15 menit sebelum pertunjukan dimulai.. Jadi tour ke dalam Museum ini adalah guided tour.. setiap batch nya dibatasi up to 30 persons dengan durasi tour sekitar 45 menit.. Harga tiket masuknya adalah RM 16/person. Kami pun mengantri untuk next batch yang dimulai pukul 11.00 siang.

10 menit sebelum tour dimulai, ada petugas wanita, yang ternyata adalah tour guide kami. Namanya Christina.. Tugasnya sepertinya all in one. Di pintu masuk, dia yang bertugas collect the money from visitors, lalu dia juga yang akan menjadi tour guide, kemudian di akhir tour dia juga yang menjadi kasir di toko souvenir.. Selesai membayar, kami dipersilahkan masuk ke dalam. Ruang pertama yang tempat kami berkumpul adalah satu-satunya ruangan dimana kami boleh memotret.. Sayang sekali yaa.. padahal pengen banget capturing lokasi-lokasi yang lain..

Baba & Nyonya Museum - Melaka

Baba & Nyonya Museum – Melaka

Kami diajak berkeliling mulai dari sisi luar seperti ruang untuk menerima tamu, ruang untuk minum teh, kamar tidur, ruang makan, ruang bermain mahyong, ruang bermain musik, kamar pengantin, dapur, hingga kamar mandi.. Ada yang menarik perhatian saya, yaitu ketika memasuki ruang makan.. Di situ dipajang piring-piring dan mangkok keramik nan cantik.. huaaaaaaa…. baguuusss baguss banget… dan dijamin antik! Betah deh ngeliatin nya! Ada juga ruangan yang agak horor, yaitu ruangan tempat musik.. entah mungkin hanya perasaan saya saja.. Tak terasa kami sudah mengitari seluruh ruangan yang ada di rumah tersebut.. Di akhir tour, kami diberi cinderamata dan juga air minum.. Oiya, Baba&Nyonya Museum ini juga punya cafe loh.. Jadi kalo kita laper bisa langsung pesen makan disini.. selain cafe, mereka juga punya tempat penginapan.. baguss deh.. cuma yaaa ada harga ada rupa.. mulai dari 2.1jt aja per malam sist! 😛

Hari sudah siang dan perut sudah mulai protes lagi.. manalah tadi pagi cuma nyemil si nyonya chang satu biji karena ga boleh nambah sama si kangmas… *huhuhu.. Awalnya kita mau ke Calanthe Art Cafe, tapi kok udah menyusuri jalan yang sama sampe 2x ga ketemu juga.. fiuuuh padahal nih kaki udah mulai pegel lagi.. hehehe.. Akhirnya kepengen ke The Baboon House yang specialty nya burger.. tapi begitu tiba disana ternyata waitlist, dan di dalam tidak boleh taking photos.. ooeemmjiii, secara kita disana mau photo-photo.. Karena penasaran, saya tanya kenapa ga boleh, ternyata karena di dalam sana ada Gallery Art.. okelah, we understood, tapi toh akhirnya memutuskan ga jadi makan disana.. Kita jadi nya cari makanan non-halal lagi, dan langsung asal milih aja, ngeliat antiran yang panjang dimana.. hehehe..

Sampailah di satu resto yang antrian nya panjang.. eh udah capek-capek ngantri ga tau nya kita di reject karena cuma berdua.. *iih nolak rejeki banget.. mereka punya rules, minimum 4 orang kalo makan disitu.. ya sudahlah kita pindah tempat persis di sebelahnya, Baba Fred Resto.. disini pelayan nya cekatan dan ramah.. Oiya, disini juga jual buah potong yang yummmyyyy banget! Saya nyoba beli mangga disini, eh ketagihan.. sampe beli 3x.. hahahahhaa.. Lumayan deh makan mangga sambil ngantri..

Ini dia si fresh mango yang superrr yummmyyy!!

Ini dia si fresh mango yang superrr yummmyyy dengan taburan plum powder..!

Kita ngantri ga begitu lama kok, begitu duduk langsung pelayan nya dateng nganterin menu.. pokoknya pelayan disini ga ada yang leha-leha deh.. semua nya cekatan.. salut deh.. Untuk menu makan siang kita pesen Char Siew Pork, Capcay, Steam Rice sama Chicken Rice Ball.. well babi nya enaak! tapi cap cay nya ga enak.. terpaksa dihabisin karena kelaperan ajah.. ahhahaa.. harganya sih cukup mahal yaaa.. 200rb untuk 2 orang cuma dengan 2 menu itu ajah.. T_________T

At Baba Fred Resto

At Baba Fred Resto

Kenyang lunchie, rasanya pengen balik ke hotel.. karena super geraah, badan lengket keringetan, rasanya pengen mandi.. Trus kaki kram pegeul pisaan dari pagi rasanya pengen rebahan dulu sambil bobo siang.. Okelah selesai makan balik lagi ke hotel untuk istirahat..

Selesai istirahat, kami pun kembali lagi ke Jonker street untuk cari makan malam.. Tadi nya kita mau makan Tandoori Chicken and Naan Rice, tapi sayang nya resto nya masih tutup karena masih hari raya.. Jadilah kita tanpa tujuan dan asal aja pilih resto yang keliatannya rame dari luar.. tibalah kita di semacam food court pinggir jalan yang menjual macam-macam menu.. Kita pun order Oyster Omellette, Siomay, dan Nasi campur pork and duck.. Rasanya lumayan laaah.. hehhehee.. Nah, inilah summary makanan yang masuk  ke perut kita dari pagi hingga malam hari ini di Day-2 Melaka Trip (dari kiri ke kanan) :

1. Pork Char Siew

2. Chicken Rice Ball

3. Nyonya Chan Dumpling

4. Nyonya Cendol

5. Sate Celup

6. Oyster Omellette

7. Nasi Campur Bebek & Babi

8. Siomay

PhotoGrid_1437277359378

Itu belum termasuk jajanan pinggir jalan seperti dragon fruit ice cream, buah guava, kuotie babi, dll.. okelah bye-bye diet.. 😀

Esoknya kami mengambil penerbangan siang hari untuk kembali ke Jakarta.. Hari itu suasana kota Melaka masih lengang.. Jadi ga ketemu macet sama sekali ketika menuju bandara. Namun sesampainya di airport, tak berapa lama hujan datang deras sekali.. Syukurlah flight nya on time.. Hari itu hanya ada 3x penerbangan yang beroperasi di bandara ini.. Sembari menunggu saya nyobain massage chair, terus beli kit kat ice cream ini deh.. Yummy 😀

Well, see you kota Melaka.. Thanks for such good times when we were there.. 🙂

Ice cream Kit Kat :D

Ice cream Kit Kat 😀

Xoxo,

/desialto

 

 

Advertisements

Read Full Post »

This content is password protected. To view it please enter your password below:

Read Full Post »

This content is password protected. To view it please enter your password below:

Read Full Post »

I’m dreaming of this…

Teringat percakapan beberapa tahun yang lalu.. Ada persamaan mendasar yang bisa ditarik dari situ.. Ya, me and si kangmas punya cita-cita untuk tinggal di Apartment once we got married…

Mulailah kami hunting berbagai apartment bersubsidi yang ada di Jakarta.. Sebisa mungkin bisa sesuai dengan budget kami.. Tapi setelah hunting dilakukan, hopeless lah kami, overbudget semuaaa… Bahkan apartment yang di daerah Margonda – Depok juga sama mahalnya.. (mungkin karena dekat dengan Kampus UI).

Sebetulnya dari awal saya sudah jatuh hati sama salah satu apartment di bilangan Kebagusan. Setelah disurvey, harganya juga masih overrrrr… Trus dikasih lihat display room-nya, tambah kepengen tinggal disitu.. 😦

Saya gunakanlah power of mind.. Yang kata orang-orang di buku The Secret itu loh.. Kalau aku sih  menerjemahkan Power of Mind itu adalah kata lain dari ‘Doa’..

Semua indah pada waktunya adalah tepat.. Entah darimana tiba-tiba kami sampai pada website online yang menjual cepat satu buah unitnya..

Singkat cerita, dengan peluh dan cucuran airmata, we got it..

Dan sekarang waktunya untuk…. *drumrolling..

“Interior, Furniture and Layout Design”

Apartment Interior

Kira-kira nanti suasananya akan seperti ini.. Warna putih untuk furniture nya supaya terkesan terang dan lega.. Dicampur warna-warna kontras yang segar seperti orange, lime, or yellow..

Read Full Post »

the.beauty. secret.of.desi

the secret, power of mind, and financial freedom