Feeds:
Posts
Comments

Archive for the ‘Paris’ Category

Pagi itu kami membuka mata di… yup, Paris! hihihihiiii… Jam 6 pagi kami sudah bangun, mandi, dan bersiap-siap.. Kalau boleh jujur sih, saya pengen banget mengunjungi Istana Versailles.. tapi dengan pertimbangan kalau Versailles itu di pinggiran kota Paris, dan kalau ke sana akan memakan waktu seharian, jadi saya urungkan niat itu.. Mungkin nanti kalau ada kesempatan ketiga saya berkunjung kembali ke kota ini.. hehee.. Karena keterbatasan budget, kami pilih hotel tanpa breakfast.. jadilah kami sarapan mie gelas.. aaahahhaa.. untungnya pihak hotel berbaik hati memberikan air panas mendidih buat kami untuk menyeduh mie gelas.. 

Rute kami hari itu standard nya tour kalo ke Paris.. tapi yang menyenangkan adalah, karena kita jalan sendiri, ga pake tour, jadi kami bebas menentukan sesuka hati kemana kaki ini mau melangkah.. 😛

Tujuan pertama kami adalah Arc de Triomphe.. Bangunan di tengah – tengah kota yang bisa dilihat dari 8 sudut kota.. untuk bisa mendapatkan foto yang oke, kita harus berdiri di tengah-tengah jalanan dengan lalu lintas dua arah.. Dan kami nekat dooong, demi mendapatkan hasil foto yang bagus.. hehee..

Camera 360

We are here.. Arc de Triomphe..

Kami melanjutkan berjalan kaki melintasi Champ d’Ellyses yang terkenal itu.. sepanjang jalan di kiri kanan berjejer rapi toko – toko dari brand – brand ternama.. sebut sama Louis Vuitton, ZARA, Swatch, Sephora, Haagen Dazs, Laduree, dll..

Camera 360 Camera 360

ZARA @Champ d'Ellyses

ZARA @Champ d’Ellyses

Camera 360

Sephora @Champ d’Ellyses

Camera 360

Laduree @Champ d’Ellyses

Kami melanjutkan perjalanan menuju Obelisk dan Grand Palais..

Grand Palais

Grand Palais

Selesai dari situ, kami naik Metro menuju Musee du Louvre..

Musee du Louvre

Musee du Louvre

Photosession @ Louvre

Photosession @ Louvre

Love you so much, my dear husband..

Love you so much, my dear husband..

Selesai dari Musee du Louvre kami melanjutkan perjalanan menuju si jembatan cinta, Pont des Art.. Saya sudah menyiapkan gembok yang dibeli di Jakarta.. biar hemat.. hehe.. 😀

Je t'aime, mon mari..

Je t’aime, mon mari..

Sepanjang jalan Pont des Art ini ada kakek tua yang memainkan akordion.. duuuh, romantis ciamik bangetttt suasana nyaa.. rasa nya ingin berlama-lama disini sambil menikmati senja Sungai Seine.. Tapi kami harus melanjutkan perjalanan menuju Notre Dame.. Tadi nya kami mau naik metro saja, tapi kata kangmas deket kok kalau jalan kaki.. yo wisss, tapi ternyata gempor juga euy jalan dari Louvre ke Notre Dame.. 

Notre Dame

Notre Dame

It's Notre Dame

It’s Notre Dame

Selepas dari Notre Dame, kami langsung buru – buru ke Eifell untuk mengejar lampu kerlap kerlip nya Eifell yang cuma ada tiap menjelang senja.. Dan memang kami sengaja menaruh Eifell di penghujung hari, karena Eifell lebih romantis apabila dilihat di malam hari.. Trust me!

You mean more than anything to me, yes you do!

Eifell and us.. ❤

Dan begitulah, Tuhan mengabulkan doa saya.. untuk bisa kembali lagi mengunjungi kota ini dengan sang kekasih hati.. Thanks Jesus.. I love You, Jesus..

Cheers,

Regina Desi

 

Advertisements

Read Full Post »

Setiba nya di Charles de Gaulle, langsung deh jadi fakir wifi, biar bisa update di Path.. hahahaaa… *iyah, Path and any other socmed emang buat pamer.. 😛 Biarkan si kangmas sibuk dengan si tablet yang baru ketemu untuk cari info gimana cara nya menuju ke hotel kita di Paris dari Airport.. Untunglah suami saya ini biarpun ceroboh tapi pinter.. ahahhaaa.. Saya serahkan semua urusan transportasi sama dia.. Si kangmas udah sibuk di depan vending machine untuk beli tiket RER B.. Saya keliling mau cari toko yang jual minuman.. setelah ketemu toko nya, eeeh kok saya ga rela ngeluarin Euro saya buat beli minuman yang harga nya Eur 5 alias 75rb hanya untuk sebotol kecil air mineral.. duhh saya tahan aja deh dahaga ini.. maklum turis pelit  hemat .. 😛

Ticket t+ sudah di tangan, sekarang tinggal mencari platform yang dituju, dari Charles de Gaulle Aeroport menuju Gare du Nord.. sekali lagi saya serahkan sama si kangmas deh dalam urusan baca membaca peta.. hohoho.. Ga berapa lama, datanglah si RER, untungnya kosong, dan dapet tempat duduk… *ya jangan dibandingin sama KRL Ekonomi sini lah yaaaa..

Paris menyambut kami dengan gemericik hujan kecil.. Seketika hawa dingin menyergap.. Yah, karena saat itu sudah mulai masuk musim gugur.. sejauh mata memandang, pohon-pohon mulai nampak meranggas dan menggugurkan daun nya.. pemandangan yang cantik dan romantis buat saya.. Tapi dingin yang tidak bisa saya tahan, maklum, saya lahir dan besar di negara tropis. Cuaca yang terlalu dingin bisa seketika membuat hidung saya merah..

Setelah 45 menit, tibalah kami di Gare du Nord.. yup.. Gare du Nord yang selama ini hanya saya lihat dan sebut-sebut di tempat saya kursus bahasa Perancis, salah satu stasiun terbesar dan tersibuk di kota Paris. Pada kunjungan pertama saya ke Paris tahun lalu, saya belum sempat singgah di Gare du Nord ini.. Banyak platform disini, dan banyak metro line yang terhubung ke sini.

Hotel yang kami pilih untuk stay di Paris adalah hotel bintang ** Garden St. Martin di 35 Rue Yves Toudic, Paris.. ulasan lengkap tentang hotel nya ada disini.. Untuk menuju ke hotel ini, kami harus naik metro line 5 arah ke Place d’Italie dan turun di Metro Jacques Bonsergent.. Letak hotel ini cukup strategis, tidak terlalu jauh dari metro.. Dengan mudah kami menemukan nya.. sambil menarik 2 koper besar ditemani rintihan hujan dan dingin nya angin.. memori yang ga bakal saya lupain deh.. sambil ngetik cerita ini saja, memori tersebut sudah datang menyergap kembali.. 😀

Selesai check-in, kami pun beristirahat sebentar.. yakk sebentar aja yaah, ga pake lama, karena udah ga sabar untuk get lost.. ahahahaa.. walaupun kaki masih senut-senut, dan hidung masih merah, tapi yaa paksain ajaaa.. hello, kita ini lagi di Paris loooh, masa mau tiduran aja di kamar hotel??  Bergegas deh kami ganti busana, pake coat ZARA baru yang kemaren dibeli di Spanyol (kalo di Indonesia saya mah ga bakalan beli ZARA, secara mahal bangettt!)

Lokasi pertama yang saya tuju pasti nya : Sacre Coeur.. kenapa? Ya karena saya merasa Tuhan Yesus sudah sangat baik kepada saya, sehingga Ia mengabulkan doa saya, untuk kembali lagi ke Paris.. Saya pernah berjanji dan berdoa di Sacre Coeur, bahwa suatu saat saya akan kembali lagi dengan orang yang saya cintai.. Yaaa, dan disini lah saya sekarang, di Sacre Coeur, dengan si kangmas, my lovely husband.. ❤ *di dalam Sacre Coeur tidak diperbolehkan mengambil gambar, dan saya sangat menghormati aturan ini.. jadi tidak ada foto nya yaaa.. walaupun pengen banget foto.. hehe..

Sacre Coeur for 2nd time..

Sacre Coeur for 2nd time..

1st time for him..

1st time for him..

Saya punya pengalaman batin khusus ketika berdoa di Sacre Coeur ini.. Rasanya Tuhan tuh sayaaang sekali ya sama saya.. hikss.. I love You, Jesus.. ❤ Spirit nya berasa bangetttt disini, seolah Tuhan menyapa saya langsung.. I will always remember it..

Tahun lalu ketika kesini, saya berniat untuk membeli kalung rosario untuk pemberkatan pernikahan saya.. tapi yaaa karena mahal bangettt yaaa, jadi saya urungkan niat, eh terus nyesel kenapa ga beli aja.. kali ini saya masuk lagi ke toko yang sama, niat nya sih pengen beli kalung rosario itu lagi, sambil nunjukkin ke kangmas, ini loh kalung rosario yang waktu itu saya ceritain, dan hampir saya beli tapi ga jadi.. Daaaan tetep aja dong, akhirnya ga jadi beli kalung rosario itu.. ahhahahaa.. haduuh nasib gaji masih rupiah begini deeeehh.. hehehee..

Puas berkeliling Sacre Coeur, kami melanjutkan perjalanan menuju Montmartre.. Yaah, Montmartre memang selalu memanjakan hati.. Hujan rintik belum juga reda.. kami terpaksa membuka payung, khususnya sih payungnya buat saya yang gampang banget terserang flu kalo kena hujan.. Kami menyusuri Montmarte, berjalan di atas cobbled-stone nya itu.. di kanan kiri tampak bangunan-bangunan vintage dari cafe – cafe.. Kali itu saya tidak  menemukan pelukis pelukis jalanan yang biasa nya ada disitu.. karena hari hujan.. ouch sayang sekali.. karena perut lapar dan matahari juga sudah mulai terbenam, kami pun harus segera memutuskan mau makan malam di mana..

Montmartre <3

Montmartre ❤

Montmartre..

Montmartre..

Selfie selfie.. belom ada tongsis.. :P

Selfie selfie.. belom ada tongsis.. 😛

Beautiful scenery..

Beautiful scenery of Montmartre..

Kami berputar-berputar keliling Resto dan akhirnya menemukan satu resto yang terlihat cukup nyaman, dengan pemanas di atas nya, jadi walaupun kami duduk di luar, kami tetap hangat.. kami makan malam di Le Chinon.. menu yang kami pesan Poullet et Pomme de terre, dan tak lupa segelas wine.. Wine Perancis memang tidak pernah mengecewakan.. selalu enak untuk ukuran lidah bukan penggermar wine seperti saya ini..

Cheers, mon amour..

Cheers, mon amour..

Bon appetite!

Bon appetite!

Setelah kenyang, kami melanjutkan perjalanan menuju ke Moulin Rouge.. Di kiri kanan banyak toko-toko, mulai dari jual baju hangat sampai boots.. Karena sepatu crocs saya sangat tidak bersahabat di cuaca yang super dingin ini, saya memutuskan untuk mencari boots yang sesuai dengan kantong saya.. Sebetul nya saya udah nyari boots mulai dari di Zarautz, San Sebastian, Barcelona, cuma belom ada yang cocok (harganya… *hehehe) . Dan akhirnya jodoh boots saya emang ada di Paris.. setujulah si kangmas untuk beliin saya boots yang kalo di rupiahin seharga 600rb-an.. dooh mahal amat sih nih boots.. tapi yaaa gimana lagi.. daripada telapak kaki saya beku.. ahahahaa..

Langsung deh itu boots saya pake menyusuri jalan Pigalle untuk sampai ke Moulin Rouge.. Ini adalah kali kedua saya ke Moulin Rouge, walaupun cuma mampir untuk photo stop aja, ga pernah masuk ke dalem nyaa..

Moulin Rouge, voulez vous?

Moulin Rouge, voulez vous?

Tak lupa saya mampir ke Monoprix, semacam toserba untuk beli sabun kesukaan saya.. hahaha.. harganya lebih murah di sini.. Saya pernah lihat di Ranch Market, harga nya 2x lipaattt.. Sabun kesukaan saya ini brand nya Cottage, yang wangi nya vanilla lait aka milk vanilla.. Selesai belanja di Monoprix, kami pun bergegas pulang kembali menuju hotel untuk beristirahat.. Tak lupa juga, sebelum sampai ke hotel, kami mampir ke satu warung, untuk beli Evian, air mineral yang kalo di Indonesia harga nya selangit, tapi kalo di Paris mah si Evian itu macam VIT kali yakk.. oiya, lebih murah beli air mineral di warung begini, ketimbang beli di dalam Metro.. 😀

Cheers,

Regina Desi

Read Full Post »

the.beauty. secret.of.desi

the secret, power of mind, and financial freedom