Feeds:
Posts
Comments

Posts Tagged ‘desialto’

Laughter is timeless, imagination has no age, and dreams are forever – Walt Disney

PhotoGrid_1445559854345

Well, hari yang ditunggu-tunggu tiba yaituuuu ke Disneyland! Yup, Disneyland yang sedari kecil cuma bisa saya lihat dari kaset video yang diputar di rumah.. 😛

And I’m Minnie’s lover! Akhirnya kesampaian juga cosplay jadi Minnie Mouse di Disneyland! Yipppieee..  *senaaang! “No one is never too old for fairytale, right?!”

Salah satu hal menarik yang bisa dilakukan di Disneyland Resort adalah breakfast dengan ditemani karakter-karakter sang tokoh Disney. Sebut saja Mickey&Minnie, Donald&Daisy, Goofy, Chip&Dale, and so on.. Nah, saya kepengen bangetttt bisa merasakan breakfast and foto bareng si Mickey&Minnie..

Nah, gimana sih supaya bisa breakfast di Disneyland Hotel dengan murah bin mursidah??

Here are the stories..

Di dalam Disneyland Resort ada 2 restaurant besar, Enchanted Garden dan Chef Mickey. Nah, saya pilih yang Chef Mickey karena selain harga nya lebih murah, durasi untuk menikmati breakfast nya lebih panjang, yaitu dari pukul 07.30 – 11.00, sedangkan kalau di Enchanted Garden akan dibagi menjadi 2 seating session, saking larisnya tuh restoran. 1st session di pukul 07.00 – 08.30 , dan 2nd session di pukul 09.00 – 10.30. Awalnya saya juga lebih tertarik ke Enchanted Garden, tapi karena budget terbatas dan kebetulan banget si Enchanted Garden dekorasi nya saat itu bertemakan Halloween, jadilah saya mengurungkan niat.. Oiya, buat temen-temen yang mau ke Disneyland, coba di cek yaa season nya apa.. Karena tiap-tiap season, Disneyland punya decoration themes tersendiri. Untuk rate harga breakfast nya, langsung aja check ke official website mereka yaa.. Dan kadang mereka punya promosi untuk paket breakfast, lunch, maupun dinner.. Jadi rajin-rajin check website nya yaa.. 😀

Beruntunglah saya, karena breakfast session is open for public.. Yeaay! Jadi saya ga perlu nginep di Disneyland Hollywood Hotel untuk bisa ngerasain breakfast di Chef Mickey! Hemattt budget bangettt kaaan! Well, tapi niih, karena saya bukan tamu hotel, saya harus reservasi terlebih dahulu.. And thanks God, reservasi di tanggal yang saya mau masih available.. cusss buru-buru reserved deh!

Hari yang ditunggu-tunggu tiba! Pagi-pagi benar saya sudah bangun dan siap-siap, sudah lengkap pakai baju minnie, karena mau breakfast di Disneyland Hollywood Hotel. Iyaaa, saya kepengen banget breakfast disini, rayu-rayu kangmas dan berhasil! *yeaah, I’m good lah dalam soal rayu-merayu si kangmas.. 😛

Untuk menuju Disneyland Hollywood Hotel, kita naik MRT. Kereta tujuan Disneyland Resort dibuat special, lengkap dengan ornamen Disney, baik interior maupun exterior-nya. Sampai di stasiun Disneyland Resort, kita lanjut lagi naik Bus Shuttle untuk menuju ke Disneyland Hollywood Hotel. Karena masih pagi banget, Disneyland masih tampak sepi.. celingak celinguk nyari Shuttle Bus nya.. Lihat-lihat petunjuk arah, ketemu juga deh terminal shuttle bus nya. Tapi kok kosong bener yaa.. ga ada orang juga buat ditanyain.. yang ada cuma bus-bus yang parkir.. Hmmm, ya sudahlah, kita pede aja masuk terminalnya.. Daaan bener dong, ga lama, dateng deh tuh salah satu bis yang parkir tadi nyamperin kita.. Yippieee.. shuttle bus ini sudah beroperasi dari jam 7 pagi.. lead time nya 10 menit sekali.. Jadi tiap 10  menit, berapapun jumlahnya yaaa diangkut.. Akhirnya bus segitu gede isinya cuma saya dan kangmas doang.. wkwkwkwk.. Sebelum ke Disneyland Hollywood Hotel, bus nya ini mampir dulu di Hong Kong Disneyland Hotel. Nah, disitu ada beberapa tamu yang naik ke bis untuk ke theme park nya.

PhotoGrid_1446092838919

Bis serasa milik berdua 😛

Tak lama sampailah kita di Disneyland Hollywood Hotel.. Langsung aja deh pasang tampang super pede bak tamu hotel! (confidence is the key word!) Masuk ke dalam hotel dan langsung nyari tuh restoran Chef Mickey.. Ga susah kok nyarinya, karena resto nya ada di Ground floor.. Konfirmasi reservasi sama receptionist nya, trus kita dikasih kupon untuk ditukar dengan foto bersama Chef Mickey… yeaaaayay!

Langsung saja kami diarahkan menuju table for 2 persons.. Daaan, langsung deh saya cuss nyari waffle yang bentuk Mickey iniiii.. udah paling diincer deeeh.. Saya ngambil breakfast nya pelan-pelan dan ditata cantik biar instagramable.. *hehehe.. *niat

Tampak di gambar, menu saya pagi itu : Mickey’s Waffle with Maple Syrup, Pork Buns (enaaakkk bangettt!!!, bisa ambil sepuasnya!), Mickey’s Banana Cake, a little cheese and salad bar.. Selain itu saya juga ambil Dimsum (enaaaak, banyaaak pula ngambilnya, makanya ga difoto :P) , sushi, soup, steam boat, etc.. Pokoknya makan yang banyak, karena dijamin abis ini ga bakal ada agenda makan siang.. 😛 (turis hemat pangkal kaya!)

IMG_20151022_094709

Cuteness to the max!

Sembari menikmati hidangan sarapan yang enaaak-enak ituuu, antrian foto bersama Chef Mickey pun dimulai.. Sengaja saya ngantri belakangan, malu sama anak kecil.. *hahaha.. Ketika antrian sudah mulai sepi, barulah saya berani maju untuk foto sama Chef Mickey.. GR pisan lah dibilang beautiful sama si Mickey.. hahahhahahahhahaa.. Naaah, disini kita bisa foto pake kamera sendiri, tapi tetep aja ada photographer dari  mereka.. Sangat disarankan untuk ga usah beli foto yang dicetak sama photographer official nya kalo ga mau sakit hati sama harganya.. hahaa.. Memang sih, hasil foto dari mereka lebih bagus (kayaknya sengaja banget, spot foto nya dibuat backlighted, jadi kalau kamera hp nya gak mumpuni ya ga bakal dapet foto yang OKE!). Saya pun sudah sangat puas dengan hasil foto yang diambil dari kamera HP 😀

IMG_20151022_093224

With Chef Mickey

Puas sarapan dan foto-foto, kami pun beranjak menuju Disneyland Theme Park.. Untuk menuju kesana, kita naik bis lagi.. waiting time nya sebentar kok.. karena sudah agak siang, bis terisi lebih penuh ketimbang tadi pagi-pagi buta.. 😛

And here we are.. Disneyland Hongkong..

 

PhotoGrid_1445560144325

Minnie me..

PhotoGrid_1445523432772

Regina & Radite

Kali ini kita cuma foto-foto di depan Disneyland ajaaaa.. selain hemat budget, review yang saya baca menyebutkan kalau kastil di dalam sini masih kalah cantik dibandingkan kastil di Disneyland Tokyo.. Okelaah, nanti ke Disneyland Tokyo aja yaah.. 😀

PhotoGrid_1446088764029

Disney train with its cute ornament!

Kami pun melanjutkan perjalanan menuju Citygate Outlet, yang konon banyak menjual branded stuff dengan harga miring.. Kenyataan nyaaa sih iiihh sami mawon  yeee.. mahal-mahal jugaaa.. dadah bubyeee.. makin gag suka sama Hongkong.. sama aja kaya Singapore.. Wisata belanja bukan saya banget lah pokoknya!

Hanya sebentar aja di Citygate, numpang beli air minum doang, karena kita akan melanjutkan perjalanan ke Ngongping Village.. Kangmas sibuk dengan peta-nya untuk cari terminal bis, saya mah nurut aja tau beres.. 😀

Ketemulah kita dengan antrian super panjang kayak uler, ya ampuunn ternyata itu antrian orang-orang yang sedang mengantri untuk naik Cable Car ke Ngong Ping..  Buset deh, kalo naik tuh Cable Car kapan nyampe nya coba?? Akhirnya kita cari alternatif lain, naik bus aja.. Pas banget begitu kita naik, bus nya langsung berangkat.. Yang suka mabok darat mending persiapan minum antimo deh, karena perjalanan nya berkelok-kelok dan abang supirnya nyetirnya ga nyantai.. kalo saya sih kemaren ketiduran sepanjang perjalanan karena ngantuk banget soalnya kan bangun nya pagi banget tadi.. 😛

PhotoGrid_1446092411060

Tujuan wisata yang paling dicari di Ngong Ping Village ini adalah The Big  Buddha, saya cuma liat dari bawah aja sih, karena nyimpen tenaga untuk mendaki bukit menuju Wisdom Path.. Membutuhkan waktu sekitar 25 menit berjalan kaki untuk mencapai the Wisdom Path, dimana kita bisa menemukan 38 buah papan tegak terbuat dari kayu yang konon berisi ayat-ayat kebajikan dari Kitab Sutra. Saya sendiri tidak dapat membaca tulisan tersebut, jadi tidak tahu makna nya. Sempat bertemu dengan seorang ibu paruh baya, yang berkata kepada saya, untuk mengelilingi ke-38 papan kayu tersebut sambil menyentuh papan tersebut, sambil menyebutkan permintaan dalam hati, konon katanya permohonan kita akan terkabul..

Puncak Wisdom Path sangatlah indah.. sejauh mata memandang hanya ada hamparan pepohonan nan hijau, kicauan burung, dan semilir angin.. What a beauty of the earth!

mtf_tQOts_211.jpg

Wisdom Path, the beauty of the Earth!

Puas berkeliling Ngong Ping, kami pun kelaparan (sudah sore ternyataaa!).. Disini agak susah cari tempat makan, jadinya kita putuskan untuk cari makan di Citygate saja.. Jadilah kita nyari bus untuk kembali ke Citygate terminal, tapi yaaa ampun, antriannya banyaaak.. hiksss.. ketika satu bus datang, langsung terisi penuh.. tapiii untung tak dapat ditolak.. ada sisa 2 seat lagi, dan karena orang-orang yang antri lain nya kebanyakan rombongan, jadilah mereka dengan senep hati merelakan seat nya itu untuk kami, bekpeker hemat budget yang cuma jalan berduaan.. 😀

Sepanjang jalan saya ketiduran karena capek, dan memang memilih tidur biar lupa sama perut yang lagi kelaperan.. *hikssss… Perjalanan 45 menit itu tak terasa, kayak sebentar banget, padahal baru ajaa mau pules tidur.. 😛

Begitu nyampe, saya liat ada toko roti rame banget di deket stasiun, okelah walaupun harganya 2x lipat daripada roti di sini, saya beli aja lah buat ganjel perut, daripada ntar maag nya kumat.. wkkwkwkw.. Setelah itu kami melanjutkan perjalanan ke daerah Mongkok, yang terkenal dengan pasar malam nya.. Disini banyak jajanan (yang tetep aja ga murah-murah amat), tapi lumayan lah buat ganjel perut karena ternyata warung makanan yang mau kita datengin ternyata udah pindah alamat dong.. hahahhaha.. Jadilah kita asal cap cip cup aja deh, mampir ke warung-warung yang keliatan nya ngejual pork.. Jangan berharap pelayan-pelayan di sini ramah yeee.. siap-siap aja dilayani dengan muka judes bin ketus.. (sumpaah saya gak suka Hongkong!!)

Babi panggang dan bebek panggang sudah tersedia, siap untuk disantap.. Di dalam otak sudah terbayang-bayang nikmatnya tuh daging babi sama bebek… Tapi lagi-lagi kami kecewa sodara-sodara… Masakannya jauh dari standar ekspektasi kami.. tidak terlalu sedap, untungnya yang saya pesan itu pork, yang ibaratnya mau diapain aja juga udah pasti enak.. Tapi si kangmas pesen bebek, blaahhh bebeknya ga enak, keras, dan bumbu nya aneh.. Walau begitu, tetap saja kami habiskan semuanya dengan lahap karena kami laper berat dan ga mau rugi! 😛

PhotoGrid_1446091410085

Well, selesai makan langsung deh bawaan nya pengen balik ke hotel kita nan imut ituuu.. capek bangetttt.. sepanjang perjalanan menuju Stasiun Mongkok banyak yang jual souvenir buat oleh-oleh.. Dasar cewe, walaupun udah pegel bin capek, tetep aja masih punya sedikit tenaga buat nawar! Alhasil harusnya udah bisa langsung cuss naik kereta, kita masih ngiterin satu blok lagi buat nyari oleh-oleh.. 😀
Well, at least today menyenangkaaaan.. Time for sleep, kumpulin tenaga lagi buat besok, masih ada setengah hari sebelum cusss back to Indonesia tercintaaaa…

Cheeriiioooo,

 

~desialto~

Advertisements

Read Full Post »

Day 1/2 : Jakarta – Singapore – Hong Kong – Macao

Selalu berawal dari promo tiket pesawat! Karena budget jalan-jalan yang mepet, kami pun selalu ‘hunting’ tiket-tiket promo. Kalau ada tiket yang promo nya kebangetan murah, bisa saja spontan kami beli, bisa berangkat atau tidak nya, itu urusan belakangan.. heheheee.. Kali ini promo tiket murah meriah ke Hongkong dipersembahkan oleh Tiger Airways, maskapai milik Singapura. Dan kadang tiket promo begini biasa nya waktu nya mepet-mepet sama departure date. Kenapa pilih Hongkong? Ya karena ga perlu pakai visa.. Walaupun ada tiket murmer tujuan Eropa, tapi mepet departure date nya yaaa dadah babaayyy! Negara kita belum secanggih Malaysia or Singapore yang bisa bebas masuk Schengen countries tanpa perlu pakai visa! *hiksss *sedihhhh!

Dengan mengantongi tiket seharga Rp 2.4jt /pp/orang, sudah termasuk bagasi 15kg (berangkat) & 20kg (pulang), terbanglah saya dan kangmas ke Hongkong (HK). Naaah, karena ini adalah low cost airlines, jadilah kita mesti transit dulu di Changi.. Tapi kita udah pilih jadwal yang paling oke, berangkat dari Jakarta last flight, dan berangkat lagi dari Singapore first flight.

Berangkat ke Bandara naik Uber *tentunya, yang tarif nya lebih murah daripada si burung biru or si cepat.. 😛 . Nah, kita memang sengaja berangkat lebih pagian untuk check-in duluan supaya bisa dapet kursi sebelahan (lumayan banget loh menghemat biaya pilih kursi!). Misi pun berhasil, begitu counter check-in dibuka, kita kebagian urutan pertama, dan dapet kursi sebelahan.. Karena light travelling, koper yang checked-in pun cuma sekitar 8kg aja.. Memang sih koper cabin size, tapi karena bawa tripod, jadi mesti masuk bagasi! Tiger termasuk maskapai yang on-time! Pukul 22.00 take off lah kita dari Jakarta menuju Singapore..

Bye Jakarta!

Bye Jakarta!

Setiba nya di Changi Airport, saya langsung menuju counternya Bee Cheng Hiang yang jual dendeng pork endeusss.. harganya menurut saya sih mahal, dua lembar dendeng nya seharga 110rb rupiah! Ya tapi kan ga ada pilihan yaaa, secara saya udah ngebayangin makan dendeng ini pake nasi putih plus sambel botol! Nasi putih nya saya bungkus dari rumah, sambel botol nya pun pake acara tragedi segala supaya bisa nyampe di Singapore!

Bee Cheng Hiang

Bee Cheng Hiang

Nikmatnya jadi turis backpacker-an :D

Nikmatnya jadi turis backpacker-an 😀

Bermalam di Changi Airport masih bisa dibilang cukup nyaman lah.. AC nya dingin, ada kursi pijet kaki, ada resto 24jam, good wifi connection (untuk dapetin passwordnya, kita mesti scan paspor kita), ada kursi-kursi panjang buat tiduran *tapi malah bikin sakit punggung sih menurut saya.. Singkat cerita, saya ga bisa tidur dengan nyaman karena AC nya yang terlampau dingggiiiinnnnn dan kursi yang bikin sakit punggung T__________T

Untungnya malam cepat berlalu dan boarding time tiba juga.. Segera aja deh masuk ke pesawat biar bisa tiduran.. Lebih nyaman tidur di pesawat *beneran! Singapore – Hongkong memakan waktu kurang lebih 3,5 jam. Cukup deh untuk tiduran..Karena capek banget, saya pulesss banget tidurnya dan ga berasa si pilot bilang kita udah mau mendarat..

Itinerary berikutnya setiba di Hongkong adalah menuju Macau. Nah, jadi untuk para my readers tercinta yang mau langsung menuju Macau, ga usah clearance immigration yaaa, langsung aja beli tiket Ferry (Turbo Jet), dan nanti akan dikasih arrival card di Macau. Untuk bagasi juga ga perlu khawatir karena akan diurusin sekalian sama si Turbo Jet. Untuk harga tiket Turbo Jet nya itu HKD 266/person for adult (as per Oct 2015). Sedihnya sih karena seolah-olah masuk dari pelabuhan, jadi paspor kita ga di stamp apa-apa.. hiks.. jadi berkurang deh koleksi stamp nya! Oiya, saran saya jangan jauh-jauh dari boarding gate nya yaaa.. karena petugas Turbo Jet ini cuma teriak-teriak pake mulut, ga pake TOA ataupun pengeras suara.. Banyak kejadian penumpang ketinggalan kapal!

At HKIA

At HKIA and the ferry (Turbo Jet) tickets

Sebelum masuk ke kapal :D

Sebelum masuk ke kapal 😀

Perjalanan Hongkong – Macau kurang lebih 1 jam.. Agenda berikutnya ya tidur lagi.. Koneksi wifi di dalem kapal juga kacau balau, jadi yo wis pasrah aja ga bisa update sana-sini.. 😛

Di dalam kapal Ferry, sinyal wifi parah pisan!

Di dalam kapal Ferry, sinyal wifi parah pisan!

Di Macau, kita menginap di Grand Lapa Hotel, hotel bintang lima yang harga nya murah meriah deh *karena dapet diskon, yes!! rejeki anak sholeha! Grand Lapa Hotel ini menyediakan shuttle dari Ferry Terminal ke Hotel.. Lumayan deh gratis, ga perlu keluar ongkos taksi.. Begitu keluar Ferry Terminal di Macau, dueeengg banyak cewe-cewe cantik pake baju seksi bawa plang-plang nama-nama Hotel.. Abaikan langsung nyari shuttle nya Grand Lapa, ngeliat jam, harusnya si shuttle udah beredar nih jam segini.. Benar sajaa, dari kejauhan keliatan tuh si shuttle Grand Lapa, dan saya pun teriak-teriak manggil si shuttle sambil gotong-gotong koper.. Oiyaaa, ada tragedi si koper cabin size yang masuk bagasi.. tongkat nya patah, dan cover nya kelepas *untung masih ga ilang tuh cover… damn! semoga orang yang ngebikin koper saya rusak diampuni dosanya! Amin!

Ternyataaaa, deket banget dong tuh Grand Lapa Hotel sama Ferry Terminal, lokasi nya persis di samping nya The Sands! Dari luar, hotel ini terlihat sudah tua dan ga se-fantastis hotel di sekitarnya.. Tapi  begitu masuk, wow, kesan classic yet vintage terasa banget.. Normal rate di hotel ini seharga 3,600 MOP, atau sekitar 6 juta rupiah.. ahahhahhaaa.. tapi anak backpacker-an mah ga bakal milih hotel yang harganya 6 juta / malam kecuali DAPET DISKON! *thanks to booking.com

Grand Lapa Hotel ***** - Macao

Grand Lapa Hotel ***** – Macao

Hotelnya thumbs upppp deh! Kamarnya super clean and spacey! Kasur nya empuuuk bangett.. bantal nya bulu angsa! The excellence of sleep quality achieved! Highly recommended compared to its price within the others hotel around Macao!

Itinerary kami selama di Macao yaitu ke Senado Square, Ruins of St. Paul (biasa ajaa..), Taipa Village, Koi Kei Bakery (enak-enak kuih nya!), The Venetian Macao, O Santos Portuguese Restaurant (too bad it was closed!), dan Fisherman’s Wharf (bagus buat foto-foto, Rome ala-ala!)

Di salah satu sudut di Senado Square

Di salah satu sudut di Senado Square

Untuk menuju Senado Square, saya naik bis. Untuk teman-teman yang belum punya uang pecahan, mending jangan naik bis deh, rugiii, karena pak supir ga bakalan menyediakan uang kembalian! Untung saya punya pecahan 10 dollar, jadi ga rugi-rugi amat deh! Kalau teman-teman ada yang mau pergi ke Hongkong / Macao, dan mau backpackeran naik bis, dan mau tuker uang-uang koin/receh HKD / MOP, bisa hubungi line saya ya di desialto (kurs menyesuaikan)Di Macao ga perlu repot-repot tukerin uang HKD ke MOP (Macao Pataca), karena di Macao terima HKD, tapi di Hongkong ga ada yang mau terima MOP! Intinya 1 HKD = 1 MOP.

Dari Senado Square, ikutin jalan aja menuju ke arah bukit St. Paul’s Church dan bertemulah kita sama icon nya kota Macau yaitu reruntuhan gereja St. Paul ini..

Ruins of St. Paul's Church

Ruins of St. Paul’s Church

Sepanjang jalan menuju bukit ini, di kiri kanan nya ramai oleh toko-toko yang menjual dendeng pork! Awas jangan sampai salah cicip yaaaa.. non-halal! 😀 , terus banyak banget tuh si Koi Kei Pastellaria.. Enaknya bebas icip-icip karena disediain teter unlimited.. Saya aja bisa sampe kekenyangan sendiri nyobain tester doang! Almond cookies nya endeuuss deh.. ada aroma rhum nya gitu.. tapi ada lagi nut cookies nya yang ga kalah endeusss.. kalau nougat candies nya mah biasa aja.. enakan enting-enting Jawa! Harganya jangan ditanya.. mahaaal sodara-sodara.. satu kotak almond cookies harganya 80 MOP / sekitar 160rb! Lagipula dus nya gede-gede, susah bawa nya, koper terbatas.. *alasan… 😀 😀 Puas-puasin deh nyobain testeran nya aja sampe kenyang *backpacker mode on!

Koi Kei yang bertaburan di sepanjang jalan

Koi Kei Pastelaria yang bertaburan di sepanjang jalan

Kotak nya gede banget kaaan.. susyaah bawa nyaaa... *alasan

Kotak nya gede banget kaaan.. susyaah bawa nyaaa… *alasan

Alhasil kita cuma nyobain Egg Tart by Koi Kei ini.. Harganya 9 MOP / pcs atau sekitar 18rb.. *mahal! Dan rasanyaaaa enaaakkk! Crunchy di luar, ada lapisan caramel nya, trus di dalem nya ada semacam egg custard gitu.. dan yang pasti karena disajikan hangat jadi menambah kelezatan si egg tart ini! Nyuuumm, jadi penasaran pengen nyobain egg tart nya Lord Stow yang terkenal itu!

Enjoying our first Egg Tart by Koi Kei

Enjoying our first Egg Tart by Koi Kei

Oiya, disini juga ada Naraya lohhh, itu loh toko pernak-pernik dari cotton fabrics yang bisa disulap jadi beragam tas, handkerchief, mirror, etc.. Dan disini saya nemuin mirror yang cantiiikk banget.. lumayan, ga usah jauh-jauh ke Bangkok bisa beli.. 😀

Dari Senado Square kami melanjutkan perjalanan ke Taipa. Awalnya kita mau dinner di O Santos – Portuguese Resto, tapi sayang nya begitu kita sampe, restoran nya tutup.. hiksss.. akhirnya sambil kelaperan muter-muter lagi deh sekitar situ, tapi ga berhasil menemukan makanan yang murmer dan ramah di kantong.. T___________T

Dari O Santos di Rue Avenida, kita jalan kaki menuju The Venetian Macao.. Nah jalan menuju The Venetian ini pedestrian-friendly deh, karena disedian travellator sampai ke ujung tangga penyeberangan.. Nah di atas tangga penyeberangan ini view nya cantik deh, lampu-lampu gemerlapan dari gedung – gedung di sekitarnya..

Around Taipa Village to The Venetian Macao

Around Taipa Village to The Venetian Macao

Kurang lebih 20 menit berjalan kaki, tibalah kami di The Venetian Macao. Tata cahaya di The Venetian ini memang patut diacungi jempol.. Padahal di luar sudah gelap gulita, eh begitu masuk ke dalam sini, berasa terang benderang plus awan masih terlihat.. 😀

Suasana di The Venetian ini memang dirancang ala-ala kota Venice, lengkap dengan gondola nya. Silahkan membayar 180 MOP untuk menikmati berkeliling dengan gondola. Karena turis backpackeran, jadi nya saya foto-foto aja deh disini..

The Venetian Macao

The Venetian Macao

Harga makanan disini jangan ditanya.. Mahal deh pokoknya! Untuk sepiring pasta aja, bisa 150 MOP! Glegggggg! Karena perut udah kelaperan *akibat gagal nyobain O Santos, akhirnya kami melihat satu resto yang malesin banget sih.. but hell yeaah, cuma si McD ini yang harga nya masih “cukup” bersahabat di kantong. Walaupun hanya untuk seonggok burger, soft drink and fries harga na 50 MOP alias IDR 100.000! *Jakarta, I miss you!

Mana lagi.. selain di McD... *sambil nyanyi!

Mana lagi.. selain di McD… *sambil nyanyi!

Selesai makan malam, kaki udah pegel, badan udah lelah, akhirnya kita mutusin untuk balik ke Hotel dan istirahat. Tadi nya kepengen naik shuttle bus The Venetian ke The Sands, tapi ngeliat antrian yang kaya antri sembako jadi mengurungkan niat. Akhirnya kita pulang naik bis.. 2x naik turun bis *naik bis di Macao gampang kok, ga ribet! 😀

——–> to be continued : Macao – Hongkong / Day 3

Cheers,

\dsj ❤ ❤

Read Full Post »

Sarana transportasi via aplikasi online sedang booming.. Contohnya adalah Gojek, GrabBike, GrabCar dan UBER.. Nah, kali ini saya akan membahas UBER, karena saya adalah salah satu pengguna setia UBER yang merasakan manfaat dari UBER.. *menanggapi kontroversi tentang UBER, kalau ternyata Anda tak sepaham dengan saya, silahkan abaikan tulisan ini, saya malas debat kusir.. 😀

UBER adalah sebuah perusahaan yang menciptakan mobile application / aplikasi bergerak yang menghubungkan penumpang dengan supir kendaraan sewaan. Jadi kalau ada yang berpikir kalau UBER itu adalah taksi, jelas salah.. UBER bukan lah taksi, tapi termasuk ke dalam golongan mobil rental. Karena itu, mobil-mobil yang kita pesan melalui aplikasi UBER adalah mobil-mobil dengan plat hitam, bukan kuning.

Bagaimana sih cara menggunakan fasilitas UBER?

Pertama, kamu harus memiliki smartphone untuk mengunduh dan install aplikasi UBER (prosesnya sama seperti mengunduh aplikasi Facebook, Path, dll). Kemudian kamu akan diminta untuk melakukan registrasi dan membuat akun / account. Kamu harus memiliki alamat email untuk melakukan registrasi ini. Setelah itu, syarat mutlak lain nya adalah kamu harus memiliki kartu kredit. Kartu kredit diperlukan karena transaksi pembayaran akan dilakukan via kartu kredit (cashless). Tips dari saya, gunakan kartu kredit dengan limit paling rendah yang kamu miliki, untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan. Sejauh ini, data kartu kredit saya aman-aman aja tuh.. Jadi, jangan terlalu parno dan skeptis dulu lah masalah penggunaan kartu kredit untuk transaksi di dunia maya.. Waspada boleh, tapi toh pengguna UBER sudah banyak, baik di dalam maupun luar negeri, so yakin aja kalau keamanan data kartu kredit kita terjamin. Setelah sukses proses instalasi UBER di smartphone kamu, langkah berikutnya adalah masukkan kode promo di bagian Promotion, supaya kamu bisa dapat bonus gratisan untuk cobain UBER pertama kalinya, sejumlah Rp 75.000. Apa kode promo nya? Promo code nya : desij19ue

Setelah kamu masukkan promo code tersebut, maka kamu akan langsung mendapatkan bonus credit sebesar Rp 75.000 di akun UBER kamu..

Masukkan kode promo

Nah, karena sekarang sudah ada bonus credit Rp 75.000 yang bisa kamu pakai untuk cobain naik UBER pertama kali kamu, yuk sekarang saya jelasin langkah-langkah memesan UBER.

Pertama, masukkan pickup location / lokasi jemput kamu.. Jangan lupa nyalakan GPS di smartphone kamu ya, supaya UBER terdekat dengan lokasi jemput kamu bisa terdeteksi. Lihat contoh pada gambar, ada 3 mobil UBER berseliweran yang dekat dengan lokasi jemput saya. Disitu juga tertulis berapa menit waktu yang diperlukan oleh UBER untuk sampai ke lokasi penjemputan kita (waktu yang tertulis adalah estimasi, yang akan berubah-ubah mengikuti kondisi jalanan, macet / tidak).

Kedua, tekan bar “Set Pickup Location”. Nah, biasanya yang berhasil mendapatkan order kita adalah UBER yang terdekat. Pada gambar tertulis 2 MIN, maksudnya adalah, si mobil UBER akan tiba di lokasi penjemputan dalam waktu 2 menit..

PhotoGrid_1441267305268

Kita bisa pilih jenis mobil loh.. Ada dua pilihan, yaitu UberX untuk mobil-mobil tipe Avanza, Xenia, Ertiga, Mobilio, Innova (tapi harganya lebih mahal sedikit), Yaris, City, Swift, Terios, dll.. Pilihan yang lain yaitu UberBLACk untuk mobil-mobil tipe premium, seperti Alphard mungkin (saya belum pernah coba order UberBLACK soalnya).

Nah, berikutnya saya akan menjelaskan rincian yang akan muncul kalau kita sedang menggunakan aplikasi UBER ini. Apabila kita sudah berhasil melakukan order, kita akan diberi notifikasi bahwa UBER sedang menuju ke lokasi penjemputan kita. Pada aplikasi kita dapat melihat:

  1. Rating nya Pak Driver, range nya berupa bintang 1 – bintang 5. Rating ini digunakan agar UBER bisa memonitor kualitas para driver nya. Sejauh ini sih, saya dapat driver UBER yang rating nya 4 ke atas terus.. Oiya, driver UBER ini juga bisa memberikan rating kepada kita selaku rider / penumpang loh.. Kalau rating kita jelek, jangan harap ada supir UBER yang mau ngambil orderan kita.. Kita sebagai penumpang bisa checking rating kita dengan cara mengirimkan email ke UBER.
  2. Nomor plat mobil dan tipe mobil.
  3. Nama driver / supir
  4. Contact driver, ada pilihan send message / kirim sms dan call driver / telepon supir
  5. Fare split, apabila kita mau membagi rata tagihan penggunaan mobil UBER, tapi hanya bisa dilakukan dengan sesama teman kita yang juga memiliki aplikasi UBER ini dengan status aktif di smartphone nya.
  6. Cancel, nah biasanya sih yang suka cancellin order tuh si drivernya.. entah alasan nya GPS nya error, handphone nya batere nya mau habis, mobil nya lagi diparkir jauh, etc.. Yang paling sebel adalah kalau jelas-jelas si driver yang cancel tapi kita yang kena cancellation fee nya sebesar 30ribu rupiah.. But, don’t worry! Kita bisa minta koreksi ke Uber Support, dan mereka akan melakukan koreksi pada cancellation fee nya.. Dan respon Uber Support ini patut diacungi jempol, karena respon nya cepat sekali, less than an hour.

PhotoGrid_1441267268547

Nah, sekarang kita lihat contoh gambar di atas. Gambar tersebut dapat dibaca sbb : Mobil UBER akan tiba di lokasi penjemputan kita dalam waktu 19 menit (kamu bisa memonitor gerak mobil UBER setiap saat via GPS), Nama supir nya Pak Bagus (disitu juga ada foto Pak Bagus), rating/bintang Pak Bagus adalah 4.2 dari 5, mobil nya Toyota Avanza dengan nopol B1181TZZ. Sangat jelas kan details nya..

Nah, kalau pak driver nya sudah mau sampai, dia pasti akan telepon kita, atau kita juga bisa berinisiatif untuk telpon pak supir nya duluan. Nah, kalau sudah ketemu sama mobil UBER yang akan menjemput kita, pastikan sekali lagi biar kita ga salah naik mobil. Pastikan nopol dan jenis mobilnya, tak lupa sapa si pak driver, misalnya : Hi Pak, saya Desi, dengan Pak Bagus yaa…, begitu kira-kira.. Nah, segera setelah kita naik, pak supir akan bilang :“saya mulai ya Bu”, itu artinya record / rekaman perjalanan dimulai. Ketika sampai di tempat tujuan, pak supir akan menekan tombol stop, sehingga bisa muncul receipt berapa jumlah tagihan UBER kita. Tagihan / receipt ini juga akan dikirimkan melalui email yang telah kita registrasikan pada awal kita install aplikasi ini. Nah, kita juga wajib memberikan rating kepada pak supir.. Berikan rating dengan fair yaa.. Nah misalkan kamu ada keluhan selama perjalanan kamu, kamu juga bisa tuliskan komentar di kolom comment, dan komentar kamu akan segera di respon oleh tim UBER Support.

PhotoGrid_1441267236303

Nah, ini contoh receipt yang dikirimkan ke email saya. Receipt nya pun sangat rinci. Tertulis dengan jelas start & end trip pada jam berapa, total biaya, dan supir nya siapa. Saya rasa ini adalah solusi yang bagus bagi perusahaan-perusahaan untuk menggantikan penggunaan voucher taxi yang sering disalahgunakan sama karyawan.. UBER juga menyediakan kerjasama untuk tingkat corporate lho.. Bisa saving cost banyaak.. 😀

PhotoGrid_1441266999412

Simple kan.. ayo cobain pake UBER! So far sih saya puas pakai pelayanan UBER ini.. Mobilnya bersih dan nyaman, bapak supir nya ramah-ramah, dan yang pasti harganya MURAH! Taksi konvensional sih kalah jauh yeaaaah.. Tapi toh masih ada yang memerlukan taksi konvensional, semisal batere handphone nya abis, jadi ga bisa pakai aplikasinya, atau ga punya kartu kredit, atau kartu kredit nya over limit, atau handphone nya lagi ga dapet sinyal, atau paket datanya lagi abis, dan sederet alasan lain nya.. Jadi buat taksi-taksi konvensional, jangan putus harapan yeaah.. Rejeki itu ga bakal ketuker kok.. Sudah diatur sama Yang di Atas.. Sekian..

Cheers cheers.. Salam UBER..

/desialto

Read Full Post »

The 2nd Pre-Competition Concert for TIC Goes to Tolosa.. 😀

Beruntung masih berhasil dapat 5 tiket.. tiket nya laris manis tanjung kimpul!

Beruntung masih berhasil dapat 5 tiket.. tiket nya laris manis tanjung kimpul!

Yaakk, tepat 22 Oktober 2013 kemarin, TIC kembali menggelar konser Pra-Kompetisi bertajuk “Jakarta Punya Cerita”.. Ini konser pre-kom kedua setelah sebulan yang lalu TIC juga menyelenggarakan konser pre-kom bertajuk “Nyanyian Tanah Merdeka”.

Konser JPC ini diselenggarakan berkat dukungan dari Pemprov DKI Jakarta – Dinas Pariwisata dan Kebudayaan (*big thanks for them).. Dan perjalanan TIC ke Tolosa, Spanyol nanti juga sepenuhnya disponsori oleh Dinas Pariwisata & Kebudayaan DKI Jakarta..

Di konser JPC kami membawakan 2 lagu betawi yang baru saja kami pelajari dengan amat sangat the flassshh yaaa.. belom lagi belajar koreo nya.. Tapi alhamdulilah semua lancaaarrr… Kami membawakan Ondel-Ondel dan Keroncong Kemayoran.. Selebihnya lagu-lagu yang dibawakan sama dengan konser Nyanyian Tanah Merdeka, yaitu lagu-lagu yang akan kita bawakan nanti pada saat berkompetisi di Tolosa, Spanyol.

Konser dibuka dengan lagu Sik Sik Si Batumanikam.. Seperti biasanya, saya langganan jadi solis di lagu ini.. 😛 Tapi kali ini pasangan solis nya bersama Jhorlin dan kak Nancy.. Lagu pertama dibawakan dengan aman.. fiuuh legaaaa.. *kalau sampe lagu ini nyanyiin nya salah mah kebangetan bangetttt!!! 3 tahun di TIC booo!

Walaupun lagu nye lagu Batak, tetep doong baju nye baju none Jakarte.. Niihhh baju konser kite kemaren.. *diperagain sama ALTO

None none Jakarte

None none Jakarte

Kostum ini dipakai untuk 3 lagu, yaitu Sik Sik , Ondel – ondel, dan Keroncong Kemayoran.. Abis ituuuu kita cusss langsung ngibrit buat ganti kostum untuk lagu kategori Folklore.. Sayang foto nya ga ada karena belom sempet foto udah harus ngacir lagiii untuk ganti kostum ketiga, untuk lagu kategori Polyphony.. Dan aku sukaa deh sama kostum yg terakhir ini.. Originally designed by our Kak Christine ALTO.. Perpaduan Espanola – Endonesia yaakkk.. Merah putih ahahahhaay.. ini penampakannya.. keceeee banget yaaa… ❤

ALTO in Red and White

ALTO in Red and White

 

Sketched by Kak Christine..

Sketched by Kak Christine..

Di konser kemaren kita kedatangan Pak Raden juga lohhh.. inget kan film si Unyil.. 😛 Baru kemaren ngeliat Pak Raden langsung.. Itu kumisnya tempelan ternyata *yaiyalahdesssss!

Lagu demi lagu bergulir, dan tanpa terasa selesai sudah lagu terakhir dinyanyikan.. Doakan kami yaaa saat berkompetisi nanti di Tolosa, Spanyol.. God bless us.. Semua indah pada waktunya.. 😀 *ngarep.bisa.tetiba.hafal.salve.regina.

 

Cheers,

Regina

Read Full Post »

Alto.. Kalau di paduan suara (padus), saya masuk ke jenis suara Alto.. kenapa? ya karena suara saya berat dan jangkauan nada saya ga tinggi-tinggi amat.. hehee.. awal nya saya ikut padus mulai dari kelas 2 SD.. dan sudah sejak itulah saya disuruh nyanyi yang bagian alto-nya.. yaaah mungkin karena kecerdasan saya membaca not kali yaa *hihihiiii.. soalnya kan kalo suara sopran kebanyakan hafalan *no offense..

Saya bangga jadi Alto.. karena nada-nada alto bisa bikin lagu jadi terdengar indah.. *ini subjektif banget sihhh.. hahahaa.. Yaah yang pasti, sampai detik ini, saya juga masih Alto di The Indonesia Choir http://theindonesiachoir.com/

The Indonesia Choir adalah paduan suara pimpinan Jay Wijayanto. Sudah kurang lebih 3 tahun  yang lalu saya tergabung di choir ini.. Masuk TIC ini ada cerita tersendiri.. TIC ini masuk ke dalam power of mind saya..

Awalnya saya kepengen banget cari paduan suara yang bawain lagu-lagu daerah Indonesia, seperti padus saya sebelumnya, Gita Bahana Nusantara.. Saya browsing di internet, dan bagai pucuk dicinta ulam tiba, mbah gugel mengantarkan saya pada The Indonesia Choir.. Wiii keren bangettt yaaa.. saat itu TIC sudah 2x konser, Bunga Rampai Tanah Air dan Sirih Pinang Melayu.. Kepengenlah saya join, tapi ga tau gimana cara nya, kapan ada audisi nya, siapa contact person nya, etc..

Terus saya cerita deh ke si kangmas, pengen ikutan TIC.. entah darimana datengnya jalurnya yaaah, ternyata si om Jay itu temen ayah nya si kangmas.. yowislaaah.. dibantuin sama si kangmas hingga saya berhasil audisi.. saya audisi sama kangmas.. yang nge-audisi langsung om Jay.. saya bawain lagu Joyful joyful… dari situ langsung dibenerin teknik nyanyi saya selama ini yang kata om Jay gerejawi bangettt dan menekan pangkal lidah.. kangmas nyanyi Lead me Lord.. singkat cerita, kita berdua lolos dooong.. saya as usual Alto, dan kangmas Tenor *agak meragukan sih.. 😛 #kaboooorr

Berikut rekap konser – konser / event TIC yang  pernah saya ikuti dari awal hingga sekarang.. (2010 – 2013) :

1. Menjadi Indonesia adalah konser TIC pertama saya.. Ciri khas TIC adalah menyanyikan lagu sambil bergerak / menari, jadi kudu mesti harus HAPAL TEKS yaaa sodara sodara… Awalnya lumayan keteteran mengejar ketinggalan , karena lagunya baru semua, saya belom pernah tahu.. tapi karena semangat dan tekad yang kuatttt *cieee, saya berhasil juga tuuhhh hafal semua lagu nya dan siyapp untuk konser. Oiya, di konser ini saya seneng banget looh, disuruh sama om Jay jadi solis alto untuk lagu Sin Sin Si Batumanikam (baca: Sik Sik Si Batumanikam) 😀

15

Menjadi Indonesia – Goethe Haus, 2010

2. Nyanyi di acara nya AJI (Aliansi Jurnalis Indonesia) – Usmar Ismail.. Disini ngebawain 3 lagu.. Keraben Sape, Indang, sama Sin Sin Si Batumanikam *yeaay jadi solis lagi.. hehee.

AJI - Usmar Ismail, 2010

AJI – Usmar Ismail, 2010

3. Diundang di acara off air nya Kick Andy – Metro TV.. Rasanya tahun ini favorit banget yaaa nyanyi lagu Sin Sin Si Batumanikam.. hehee.. *banci solis

di acara Kick Andy - Metro TV, 2010

di acara Kick Andy – Metro TV, 2010

4. Nusa Silang Budaya adalah konser kedua saya dengan TIC.. Lagu yang saya suka di konser ini : Jali-jali.. di konser ini,  saya kebagian jadi solis lagi, nyanyi lagu Andai Bulan, bareng sama alto bersuara merdu lainnya, yaitu kak Riri.. 😀

Nusa Silang Budaya

Nusa Silang Budaya – Goethe Haus, 2011

Solis Andai Bulan

Solis : Andai Bulan

5. Dua Kisah Nusantara, 2011. Konsernya di Usmar Ismail.. bisa dibilang ini konser favorit saya.. Disini temanya Indonesia Timur.. Kita ganti kostum 2x.. yang pertama kostum ala Makassar, dan yang kedua kostum ala Papua.. Di konser ini saya dipilih jadi seksi kostum 😀 Prestasi saya selama menjabat jadi seksi kostum yaituu dapet sponsor tukang jahit.. lumayan kan menekan budget buat kostum.. terus ngurusin peminjaman bulu-bulu Papua itu..  Lagu favorit saya di konser ini : Marencong Rencong, Yapo Mama Cica, Luk Luk Lumbu sama Rujak Uleg (=^_^=) *tuuh Indonesia bangetttt kan lagu-lagunyaa..cintaaa deh!

Dua Kisah Nusantara - Usmar Ismail, 2011

Dua Kisah Nusantara – Usmar Ismail, 2011

Dua Kisah Nusantara , kostum : Baju Bodo - Makassar

Dua Kisah Nusantara , kostum : Baju Bodo – Makassar

6. Nyanyian Sepanjang Boulevard, 2011.. Ini pertama kalinya TIC nyanyi di luar kota.. Kita nyanyi di dua kota, Solo dan Jogja. Disini juga sempet photo session di Candi Pramabanan *dan saya sekalian prewed colongan sama si kangmas.. hhiiihiiii..

384753_2657351186538_1038628754_2796061_620933251_n

Nyanyian Sepanjang Boulevard – Solo, 2011

380803_2657314225614_1038628754_2796043_564581472_n

Nyanyian Sepanjang Boulevard – Jogja, 2011 *ini masih gladi resik..

379479_10150435622013925_554573924_8863578_1494012547_n

photo session di Candi Prambanan

 

Prewed colongan..

Prewed colongan..

7. Manik Manik Khatulistiwa di Goethe Haus, 2012.. Lagu favorit saya disini : Lets Hang On! Disini saya disuruh jadi solis lagu Sempurna.. wowohoooo.. padahal saya Alto loohh… dan itu lagu range nya Sopran.. ihiiiiy.. makasiih ya om Jay udah kasih saya kesempatan jadi solis lagi.. 😀

Manik Manik Khatulistiwa - Goethe Haus, 2012

Manik Manik Khatulistiwa – Goethe Haus, 2012

Solis : Sempurna

Solis : Sempurna

9. Negeri Rempah Rempah – Goethe Haus, 2012.. yaak.. di konser kali ini saya lagi off dulu, karena lagi sibuk  ngurusin my wedding.. konser ini adalah pre-competition concert TIC sebelum mereka bertanding ke Vietnam.. ke Vietnam nya pun dengan sangat menyesal, saya ga bisa ikut juga.. 😦 Senaang sekali denger kabar TIC berhasil meraih gelar juara di kompetisi Vietnam tersebut untuk kategori Mixed Chamber Choir.. 😀

542530_4430843779001_746345553_n

10. Nyanyian Tanah Merdeka – Usmar Ismail, 2013.. Yaakk, ini konser teranyar TIC.. Baru saja dilangsungkan 21 May 2013 yang lalu.. Ini konser back to TIC nya saya setelah vakum 2 konser.. hehehe.. Lagu favorit saya di konser ini : Twa Tan Bou *hihiiii ini saya takjub loh bisa hapal dalam waktu 2 hari* , terus saya juga suka Segalariak *ini lagu yang dibawakan di kompetisi Vietnam kemarin..

Nyanyian Tanah Merdeka - Usmar Ismail, 2013

Nyanyian Tanah Merdeka – Usmar Ismail, 2013

Dodoi si Dodoi

Dodoi si Dodoi

Dan sekarang TIC lagi prepare untuk konser berikut nya tanggal 3 Juli mendatang.. doakan sukses yaa! Dan doakan saya juga yaaahh supaya dapet tebengan Fatmawati – Senayan – Depok.. karena TIC baru aja pindah tempat latihan, yang tadi nya di Panglima Polim jadi pindah ke Senayan.. *doakan juga TIC dapet tempat latihan yang lebih deket dari kantor saya #ini.mah.mau.nya.saya… 😛

Regards,

Regina Desi

Read Full Post »

the.beauty. secret.of.desi

the secret, power of mind, and financial freedom