Feeds:
Posts
Comments

Posts Tagged ‘melacca tour guide’

Melaka atau Melacca adalah sebuah kota tua yang dulunya pernah dijajah oleh tiga negara, yaitu Portugis, Belanda dan Inggris. “Malacca is a place where many culture meets”. Kota ini dahulu merupakan ibukota Kesultanan Melaka dan pusat peradaban Melayu pada abad ke 15 dan 16. Kota ini memiliki arsitektur gedung-gedung yang sangat menarik karena ketiga gaya arsitektur negara bekas penjajah nya. Di kota Melaka pula lahir budaya “Peranakan” yaitu percampuran kebudayaan Cina dengan Melayu, Indonesia bahkan Thailand. Disini saya akan berbagi cerita holiday trip saya selama 3D 2N di Melaka.. Enjoy! šŸ™‚

Kamis, 17 Juli 2015

Bertepatan dengan Hari Raya Idul Fitri, kami memulai trip kami ke Melaka. Kenapa pas di hari-H Idul Fitri? Yup, karena harga tiketnya jauh lebih murah. Dan trip ini pun baru kami rencanakan sebulan yang lalu. Penerbangan menuju Melaka kami pilih melalui Pekanbaru karena harga tiket nya lebih murah dengan maskapai Malindo Air.

Jakarta - Pekanbaru by GA on Eid Day

Jakarta – Pekanbaru by GA on Eid Day

All my bags are packed, I'm ready to go..

All my bags are packed, I’m ready to go..

Tiba di Pekanbaru, kami langsung boarding untuk melanjutkan perjalanan. Suasana di Bandara sangat sepi, dan jumlah penumpang menuju Melaka hanya sedikit.

Waiting room yang super sepi.. :D

Waiting room yang super sepi.. šŸ˜€

Bangku di pesawat pun tidak penuh terisi. Perjalanan Pekanbaru – Melaka hanya ditempuh sekitar 1 jam. Pesawat nya pun yang jenis ATR pake baling-baling. Sepanjang perjalanan ga berani lepas seat belt deh.. Snack pun tidak jadi dibagikan karena cuaca yang kurang mendukung.

Naik pesawat ATR by Malindo Air

Naik pesawat ATR by Malindo Air

Dan tibalah kami diĀ Lapangan Terbang Antarabangsa Melaka. First impression saya, Bandara ini kecil banget.. *ya iyalaaah.. Terus yaa, petugas Bandara nya galak amat sih, masa saya mau ambil foto di depan tulisan ini aja DILARANG loh.. tapi ya dasar saya nekat ajaaa, pose sekenanya, dan si kangmas buru-buru ambil foto pake handphone nya.. Petugas imigrasi nya cukup ramah, ditanya berapa hari di Melaka, dan mau ngapain.. *ya mau liburan lah.. masa mau jadi tekawe.. T_T

PhotoGrid_1437116099199

Selesai dari imigrasi, kami menuju taxi counter.. Taxi fare dari Airport ke Melaka Sentral (kebetulan hotel kami berlokasi di Melaka Sentral), tarif normal nya adalah RM 40, tapi karena hari itu Eid Day, tarifnya menjadi RM 50. Ā Oke sajalah, karena tidak ada pilihan lain. T_____T

Arriving at Melaka Airport

Arriving at Melaka Airport

First impression ketika taksi nya dateng, OMG! Jelek amat taksinya.. Driver nya ras India, tapi baik sih.. tapi nyupir nya ampun deh, ngebuuut banget, bikin pusing kepala.. udah gitu AC di dalem dipasang maximum gitu bikin sakit kepala.. Duh.. ga banget deh.. tapi ya sudahlah, yang penting nyampe ke hotel..

Taxi fare RM 50 dari Airport Melaka ke Melaka Sentral

Taxi fare RM 50 dari Airport Melaka ke Melaka Sentral

Jarak dari Airport ke Balik Pulau Hotel kurang lebih 30 menit. Kami pun tiba di Hotel dan syukurlah ga pake nyasar.. Akhirnya saya bisa dapat good impression dari kota Melaka setelah lihat hotel ini.. Walaupun budget hotel, hotel ini punya lobby yang legaaaa, terus super clean.. kamarnya bersih banget, kamar mandi nya juga wangi.. Mereka pake pewangi alami dari daun pandan dan bunga melati *memang agak horor sih kalo di Indo, untung tidur sama si kangmas.. hehehe.. Bantal nya juga nyaman, bantal dari latex, si kangmas sukses tidur dengan nyenyak deh.. Yang agak aneh sama hotel ini adalah, mereka cuma ngasih free breakfast untuk 1 orang, dan untuk additional nya dikenakan charge RM 18/ person. Breakfast nya biasa banget sih, typical asian breakfast, rasanya juga so so lah.. Dan hotel ini juga minta deposit RM 100 *banyaak amat siiih, kan bisa dipake buat shopping ituuuhhhh.. mulai nyebelin lagi deh Melaka..

Balik Pulau Hotel - Superior Room *pic courtesy of Balik Pulau Hotel

Balik Pulau Hotel – Superior Room *pic courtesy of Balik Pulau Hotel

Well, tanpa berlama-lama, selesai check-in dan taruh koper, kami bergegas deh memulai trip muterin kota Melaka yang dijadikanĀ salah satu World Heritage oleh UNESCO. Untungnya lokasi hotel kami berdekatan dengan area wisata kota Melaka ini dan bisa ditempuh hanya dengan berjalan kaki.. Tapi gempor juga sih, dalam sehari kami bisa berjalan kaki hingga 20ribu langkah.. padahal kalo day to day palingan saya jalan kaki cuma 3rb langkah.. *fiuuuhhh, lumayan itung-itung bakar kalori satu mangkok laksa.. šŸ˜€

Perhentian pertama kami adalah Flora de la Mar.. Namanya Portugis banget yaa, maklum dulu kan kota Melaka ini dijajah sama bangsa Portugis. Kami ga masuk ke dalam museum nya sih, hanya ambil foto aja di depan museum yang berbentuk replika kapal gedeĀ ini..

In front of Flora de la Mar

In front of Flora de la Mar

At Flora de La Mar

At Flora de La Mar

Perhentian selanjutnya adalah Sungai Melaka (Melaka River).. Sekilas tidak ada yang istimewa dari sungai ini.. warna airnya kecoklatan, tapi cukup bersih, walaupun tetap saja berbau amis.. T__T

In front of Melaka River (2)

In front of Melaka River

Posing in front of Melaka River

In front of Melaka River (2)

Kami pun melanjutkan perjalanan menyusuri sungai ini dan tibalah kami di Dutch Square atau Red Square, disebut begitu karena semua bangunan di kawasan ini dicat dengan warna red-terracota.. Sebelumnya di bawah pemerintahan Belanda seluruh bangunan ini dicat dengan warna putih, namun ketika Inggris menduduki wilayah Melaka, bangunan ini dicat dengan warna merah terakota.

Di sekeliling Dutch Square ini terdapat beberapa bangunan, yaitu The Stadthuys, Christ Church dan Tang Beng Swee Clock Tower. Sayang nya karena hari itu padat sekali, saya tidak sempat untuk memasuki satu per satu bangunan tersebut. Saya melanjutkan perjalanan untuk menuju St. Paul’s Hill.

The Dutch Square / Red Square

The Dutch Square / Red Square

Untuk mencapai St. Paul’s Hills atau Bukit St. Paul, kami harus menapaki anak tangga yang cukup banyak.. Begitu sampai di puncak, rasa lelah pun terbayar dengan pemandangan yang sangat cantik dari kotal Melaka.Ā  Patung yang kami lihat disana adalah patung dari St. Fransiscus Xavier. Kami pun tidak melewatkan kesempatan untuk berpose di depan patung ini..

St. Paul's Hill

St. Paul’s Hill

Di area ini pula terdapat reruntuhan gereja St. Peter’s Church. Di dalam gereja ini juga terdapat batu-batu nisan dari para bangsawan-bangsawan Inggris dan Portugis yang dimakamkan disitu. Saya pun mencoba membayangkan bagaimana cantiknya gereja ini pada saat itu, terletak di atas bukit dengan suasana yang syahdu dan damai.. Namun sayang nya gereja ini dibom oleh Belanda dan porak-poranda..

Ruins of St. Paul's Church

Ruins of St. Paul’s Church

Selesai berputar mengitari area St. Paul’s Hill, kami pun siap turun bukit dan tak lupa membeli minuman isotonik pelepas dahaga, brand nya 100 (bikin penasaran untuk nyobain, habis dimana-mana saya melihat logo ini). Satu kaleng nya RM 2.5, mau beli satu aja, tapi abang nya ga ada kembalian, jadi yo wes lah beli 2 kaleng sekalian..

Fiuuuh, kaki rasanya udah mau patah.. padahl baru setengah jalan mengelilingi kota Melaka.. Akhirnya kami memutuskan untukĀ  kembali ke hotel untuk beristirahat. Sebelum kembali ke hotel, kami mampir untuk makan malam. Pilihan kami pun pada Jonker 88. Kami penasaran ingin mencicipi Laksa dan Cendol mereka yang mendapatkan review sangatĀ  baik di tripadvisor.

Akhirnya ketemu juga si Jonker 88! Masuk ke dalam dan untungnya antrian tidak terlalu panjang, tapi cukup susah dapetin bangku yang kosong.. Akhirnya saya kebagian tugas nyariin bangku dan si kangmas yang order makanan nya.. Lumayan lama juga sih nunggu, sekitar 20 menit baru lah si kangmas selesai order sambil membawa semangkuk laksa dan cendol.

Sayang sekali kami tidak sempat mengabadikan laksa tersebut, karena udah keburu lapar dan haus.. Dan bagaimana rasanya?? Well, menurut saya Laksa nya juaraaaa! enaaak bangett! kuahnya itu loh sedeeeepp bangetttt.. bahkan pas isi laksa nya udah abis, saya tetep aja tuh nyeruput kuahnya si laksa… Tetapi too bad buat cendolnya.. ga enak blassss… masih enakan dawet ayu or cendol elisabeth yang ada di Bandung.. cendol disini tuh ga fresh.. mereka sudah beli cendol yang ready, trus gula merah nya kurang banyak, kebanyakan es serut nya doang.. aaah pokoknya kecewa deh, masih cinta sama cendol Indonesia!

Selesai makan malam, saya rasanya pengen langsung ke hotel aja deh.. tapi ngebayangin perjalanan menuju hotel yang jauh banget, plus mesti kudu harus jalan kaki, rasanya kok udah lemes duluan.. alhasil kita jalan nya pelan-pelan, berhenti sedikit-sedikit karena saya beneran gag kuat, trus sambil nyemilin si buah guava deh.. Fiuuh, ga terasa akhirnya nyampe juga di hotel.. Dan berakhirlah perjalanan Day I kami di Melaka.. Besok kami akan melanjutkan perjalanan kami untuk explore Melaka.. I will post it later.. šŸ˜€

 

Cheers,

/desialto

Advertisements

Read Full Post »