Feeds:
Posts
Comments

Posts Tagged ‘Osaka Castle’

Pagi itu Osaka menyambut kami dengan tiupan angin dinginnya.. Yup, walaupun winter sudah berlalu, namun musim semi belum tiba. Terpaan angin dari celah pintu garbarata seketika membuat saya serasa ada di dalam kulkas. Yup, suhu Osaka di pagi itu adalah 5 derajat Celcius. Dingin sekali untuk ukuran orang tropis macam saya..

Setelah mengambil bagasi, hal pertama yang saya ingin lakukan adalah mandi dan berias diri supaya oke kalo difoto.. hehhee.. Di Kansai Aiport – KIX Lounge disediakan shower and powder room. Lokasi lounge ini ada di lantai 2, dekat McDonalds. Harga untuk sewa shower room nya adalah 510 yen/orang. Nanti kita akan diberikan semacam koin. Waktu yang diberikan adalah 15 menit untuk mandi. Kalau 15 menit sudah habis, maka air akan berhenti mengalir. Namun kita boleh berada di dalam shower and powder room tersebut maksimal 1 jam. Menurut saya ini waktu yang sangat lebih dari cukup untuk mandi dan dandan. 😀

PhotoGrid_1459256231546

Sudah segar kembali dan siap untuk explore Osaka! Saat itu jam menunjukkan pukul 10 pagi. Kami bergegas menuju ke counter tiket untuk membeli ICOCA Card dan Haruka (nanti disuruh pilih kartunya, saya pilih yang gambarnya Hello Kitty). ICOCA Card ini semacam e-money, kalau di Indonesia mungkin semacam flazz or e-toll yang bisa diisi ulang, jadi ketika kita mau naik kereta, cukup tap saja dan saldo di dalam kartu itu akan berkurang sesuai dengan jumlah pemakaian kita.

Dari Kansai Airport kami menuju ke ShinOsaka Station, salah satu station besar di Osaka, dan kebetulan kami mendapatkan penginapan yang lokasi nya dekat dengan stasiun ini, dan harganya cukup murah, yaitu 800rb/malam, bisa diisi max 4 persons.

10157247_10154007922874137_2607296388000598313_n

On my way to go to Shin Osaka Station from Kansai Airport..

Kereta di Jepang sangat sangat sangat ontime.. Jangan disamakan dengan KRL Jabodetabek yang masih jauuuuuuhhhh dari kata ontime (but at least KRL sekarang jauh ada peningkatan). Untuk kalian yang berencana pergi ke Jepang dengan ala backpacker / flashpacker, ada baiknya untuk selalu check jadwal kereta di Jepang melalui hyperdia.com. Jalur kereta di Jepang amatlah banyak dan agak rumit bagi pemula. Bagi saya pribadi, susah sekali untuk memahami jalur kereta di Jepang ini. Jauh lebih mudah jalur kereta di Eropa dibandingkan di Jepang ini. Belum lagi keterbatasan saya yang tidak bisa membaca huruf kanji, jadi mesti betul-betul pay attention sedang berada di stasiun mana, harus turun di stasiun mana, harus naik dari line mana, dll.

Perjalanan ke ShinOsaka memakan waktu kurang lebih 45 menit. Begitu tiba disana, angin dingin kembali menerpa.. huhuhu.. ga nyangka yaa di Jepang bisa sedingin ini.. hehehe.. Dan kesan pertama masuk ke dalam stasiun nyaa… woooww! bersih dan rapi sekali.. banyak juga toko-toko yang menjual makanan yang sedap dipandang mata.. bikin laper mata banget deh!

Karena jam check in penginapan di Jepang rata-rata adalah jam 3 sore, maka kami pun memutuskan untuk pergi mengunjungi Osaka Castle terlebih dulu. Koper pun kami titip di loker penyimpanan yang ada di stasiun. Harga loker untuk penitipan tas/koper ini bervariasi, mulai dari 400-700 yen, tergantung ukuran loker yang dipakai. Saya menyewa satu loker untuk menitipkan 2 buah koper saya seharga 700 yen untuk 24 jam. Selesai menitipkan koper, saya pun mencari makan siang. Banyak pilihan dan bikin bingung hingga kami berputar-putar station.. Dan akhirnya kami memutuskan untuk makan bento saja.. hehehee.. Harga bento juga variatif, antara 700 – 850 yen. Saya cap cip cup aja deh milihnya, yang agak eye catching.. karena ga bisa baca apa artinya.. hehehe.. dan yang paling penting harganya harus on budget..

PhotoGrid_1459258348329

Our oishiiii (yummy) bento..

Yup, lihat deh bento saya.. ditata begitu apik dan cantik.. dan rasanya enaak bangetttt.. tidak salah kalau Osaka dibilang sebagai Japanese kitchen.. bahkan bento siap saji begini pun rasanya enak.. Harganya 850 yen per kotak. Isi nya banyak dan sangat mengenyangkan.. Kami pun menghabiskan bento dengan cepat karena lapeerrr euy! 😀

Selesai isi bensin, kami langsung tancap gas menuju Osaka Castle. Tiba disana ternyata untuk masuk ke dalam Castle nya itu mesti jalan kaki sekitar 15-20 menit.. Jauuuuhh yaaa.. tapi tidak terasa karena disuguhkan pemandangan yang cantik di sepanjang jalan, dan juga sedikit-sedikit berhenti buat pose and take photos!! 😀 😀

Akhirnya tiba juga di depan Osaka Castle yang selama ini hanya bisa saya lihat dari internet saja. Ternyata kalau kita mau masuk ke dalam Museum yang ada di Castle tersebut, kita harus membayar lagi.. karena budget yang amat ketat   waktu yang amat sempit, akhirnya kita memutuskan untuk tidak masuk ke dalam Museum tersebut, dan hanya taking photo di luar nya saja.

10547590_10154007923154137_2406832051464755704_n

Romantic view in Osaka Castle

But anyway karena tidak memprediksikan Osaka Castle yang jarak tempuh nya dengan berjalan kaki itu cukup jauh, maka kami hanya menghabiskan waktu sebentar saja disini.. Bahkan saya tidak sempat mencicipi Takoyaki Osaka yang happening itu, karena waktu itu kondisi nya lagi antri, and we don’t have enough time lagi. Kami harus bergegas check ini ke penginapan dan pergi ke Tsutenkaku Tower untuk mengikuti Cooking Class by Eat Osaka.

Sampai di ShinOsaka Station kami segera mengambil koper kami di penitipan, dan disinilah drama dimulai.. Peta alias google maps yang kami andalkan ga bisa diakses karena batere hp kami dua-dua nya droppp.. hahahahaha.. bahkan batere cadangan saya juga belum sempat di re-charge.. Jadilah kita nanya2 dengan berbekal kertas print out bookingan AirBnB.. Tapi petugas disana juga ga tau pasti karena tulisan nya dalah bahasa latin, bukan bahasa kanji..  *hadoooohhh..

Kalau di Jakarta, pasti yang saya lakukan adalah numpang nge charge hp yaa.. tapiii sodara-sodara, di Jepang ini sangat susah sekali untuk bisa numpang nge charge hp.. walaupun kita udah minta-minta tolong, tetep aja mereka strict to the rules.. tidak ada charging station di public area.. bahkan kita numpang makan di cafe-cafe pun, mereka tidak mau nolongin untuk charge hp..

Yo wes lah, karena waktu habis nyari2 alamat si penginapan ini, kami memutuskan untuk langsung pergi ke Cooking Class saja.. takut telat euy! Emangnye di Jakarta yang bisa dimaklumin kalo telat… Hahahahaa.. Jadilah kami bergegas untuuukkkk naro lagi tuh koper di loker.. hiksss rugi 700 yen lagi deh.. tau gitu kan ga usah diambil dulu tuh koper..

Berbekal nekat si kangmas nanya aja deh tuh Tsutenkaku Tower dimana.. Saya pun akhirnya kehilangan kontak sama temen saya, Machiko yang janjian untuk ketemuan disana. Beruntung ketemu sama petugas station yang bisa bahasa Inggris, akhirnya dikasih tau mesti naik kereta apa di jalur yg mana *karena kita ga bisa ngecek hyperdia.com

Turun kereta celingak celinguk nyari tuh Tsutenkaku Tower. Si kangmas yang super sotoy langsung aja nunjuk satu bangunan yang emang sih mirip Tower.. ya saya dodolnya ngikut aja.. terus nanya orang di pinggir jalan, eh itu orang ngasih arah petunjuk yang lain.. orang ini niat banget ngebantu cuma terkendala di masalah bahasa, dan akhirnya oke oke aja lah kita berdua karena gagal paham itu orang jepang ngomong apa.. yo wis kita ikutin arah yang dia tunjukkin tadi.. trus pas ketemu orang lagi, kita tanya lagi, sambil saya deg-degan karena udah mau jam 4 sore (kurang 5 menit lagi)… untungnya jam disetting dalam jam ala Indonesia, jadi sebenernya masih ada 15 menit yang tersisa… hahahhaa.. Daan akhirnya ketemu juga itu si Tsutenkaku Tower walaupun dengan napas ngos-ngosan karena pake adegan lari, jalan, lari lagi, jalan lagi sambil mikirin kalo telat bakalan nyesel deh ga bisa ikutan cooking class ini, dan gagal deh ketemu Machiko..

Tapi Tuhan baik banget sama kita.. pas kita sampai disana belum ada siapa-siapa.. mau contact temen saya, Machiko, juga ga bisa… mau kabarin host nya kita udah sampe, ga bisa juga.. ya akhirnya kita diem di bawah Tsutenkaku Tower aja deh, sampaaii kemudian kita denger ada 2 orang bule nyebut cooking class gitu.. langsung aja deh ditanya sama si kangmas, and yippie mereka mau ikutan cooking class juga.. dan ga lama, dari kejauhan, datanglah Machikoooo… aarrgghhhh… kangen sekali sama Machiko.. Machiko adalah teman nyanyi saya di Jakarta.. ga nyangka ketemu Machiko lagi, tapi kali ini bukan di Jakarta, melainkan di Osaka! Yeaayeyeyayyy super happy!

PhotoGrid_1459258482835

Cooking Class by Eat Osaka

IMG_20160314_234504

With our Sensei “Aya”.. She’s great teacher..

IMG_20160314_234716

With Machiko Chan 😀

IMG_20160407_230542

One of the best moment in my life.. having cooking class with my dear friend, Macchan.. 😀

Yupp, I love cooking, makanya saya excited banget ketika googling dan nemu si cooking class ini.. Saya pilih untuk belajar Japanese Street Food, yaitu bagaimana cara membuat Kitsune Udon mulai dari tepung, terus belajar bikin Yakitori, dan belajar bikin Chopstick  Okonomiyaki. Dan malam itu sangattt menyenangkan, jadi lupa deh sama drama tadi sore.. hehehee.. Untuk cooking class ini harganya 6,500 yen per orang. Tapi ilmu yang didapat worth it banget! Sekarang saya sudah bisa bikin okonomiyaki dan yakitori sendiri loh.. 😀 *lihat foto di bawah yaa.. dijamin bikin mouth watering..ahaahhaa…

IMG_20160327_212030

Okonomiyaki asli buatan saya ❤

Untuk bikin Okonomiyaki ini gampaang bangett… Cuma telur, terigu, wortel, kubis dan air..Campur semua bahan, lalu tuangkan adonan di atas pan yang sudah diberi minyak.. tambahkan saus okonomiyaki, mayonaise, dan dried konbu 😀

IMG_20160403_100449

My homemade “Yakitori”

Yakitori di Jepang enak bangettt yaaa.. karena ternyata mereka pakai sake dan wiski.. ahahaa.. pantesan harum nya beda.. wkwkwk.. nah buatan saya ini ga pake wiski, tapi pake sake aja.. pakai daging ayam tanpa tulang bagian paha atas, dan juga pakai octopus.. hehehe.. Cara membuat nya juga mudah sekali.. Pakai soya sauce, mirin, sedikit dashi, air dan jangan lupa “Sake”.. Selamat mencoba..

Oiya, Macchan sempat membawakan saya kue Baumkuchen yang amat terkenal di sana, yaitu buatan Club Harie, yang berasal dari Shiga Perfecture, tempat Macchan tinggal. Rasanya enaaak sekaliiii.. Ini Baumkuchen terlezat yang pernah saya coba.. Baumkuchen di Jakarta kalaaaahhh jauhhh… Ini penampakan nya.. Dan kue-kue di Jepang rata-rata tidak bertahan lama, paling lama 1 minggu, karena mereka tidak menggunakan pengawet..

IMG_20160308_204011

Baumkuchen by Club Harie.. Rasanya lezat sekali ❤

Oiyaa, belum selesai ceritanya.. selesai dari Cooking Class, Macchan yang baik hati menawarkan untuk mengantarkan kami ke Station ShinOsaka, dan dia juga menawarkan untuk mengantarkan dua bule australi tadi ke stasiun terdekat.

Domou Arigatou, Macchan.. See you in Kyoto..

Cheers,

Regina Desi

 

Advertisements

Read Full Post »