Feeds:
Posts
Comments

Posts Tagged ‘soto medan’

Horas! Horas! Horas!

I'm ready to go..

I’m ready to go..

Yaaak, tanggal 22 Juni 2013 yang lalu, choir saya “The Indonesia Choir” kembali menggelar konser persahabatan yang diberi judul “Menyusur Toba”.. ihiiiyyy catchy banget yaaak judulnya.. Konser diadakan di Medan.. di Toba nya mah kita jalan-jalan.. 😛

Flights Jakarta – Medan, jam 05.20 by Mandala Air siap membawa saya dan teman-teman.. Ini pertama kali nya saya ke Medan loh.. *so excited.. Setelah sempat batal menjejakkan kaki di Medan (dinas kantor batal), akhirnya kesampaian juga.. Kalau udah rejeki sih ga bakal kemana ya sodara-sodara..

Pagi itu saya cuma tidur 1 jam. Itupun udah nitip sama temen-temen untuk nelpon saya ke rumah kalau mau bangunin, jangan lewat henpon, karena khawatir ga diangkat.. Jam 2 pagi, Papa bangunin saya, dan jam 3 pagi, teman barengan saya geng Depok mengabarkan kalau dia sudah dapat taksi dan siap menuju Lenteng..

Sampai di Bandara Soetta jam 4.15, masih ngantuk tapi mata udah pasang softlens.. jadi ga bisa tidur-tiduran.. Group kami keliatannya komplit sampai akhirnya menyadari satu teman kami (baca: Kak Linda) tak bisa dihubungi, dan dengan sangat menyesal ketinggalan pesawat.. hiks!

Pesawat siap take-off, dalam waktu 2 jam ke depan kami akan tiba di Medan! Yeay!

bring me to Medan, please..

bring me to Medan, please..

Sekitar jam 7.30 pagi kami tiba di Polonia Airport – Medan.. Bang Wenk dan Kak Christine sudah datang untuk menjemput.. *thanks a lot! Dari Airport kita dibagi menjadi 3 kloter.. saya ikut kloter kak Christine dan Bang Wenk, bersama Om Jay dan Aksa.. Kita ke rumah Kak Christine dulu untuk jemput Jason and Ethan 😀

Pagi ini wisata kuliner dimulai dengan sarapan Soto Medan dan Sop Medan. Saya pilih Sop Medan.. Citarasa nya manis ketimbang gurih, potongan dagingnya empuk.. tapi menurut saya tidak ada yang istimewa dengan Sop Medan ini.. Yang excellent pelayanan nya super cepat.. dan warung Soto Sop Medan ini selalu penuh.. Untuk harga, lumayan mahal yaaak.. 25rb per porsi..

Sop Medan...

Sop Medan…

Selesai sarapan, waktu nya kita check-in.. Kita stay di Weslys House di daerah Sei Sisirah.. Guest house ini terbilang baru, jadi masih bersih.. nice place to stay.. namun sayangnya ga ada water heater nya.. Oiya sepanjang jalan menuju Guest House ini ada karangan bunga dukacita *tetangga guest house ini ada yang meninggal.. Yang unik adalah, papan bunga tidak disusun dari bunga, melainkan dari material kain / kertas yang disusun mirip bunga.. konon, bunga segar di Medan mahal harganya, lebih mahal daripada harga duren.. *ga mau ambil gambar nya, soal nya tulisan nya duka cita..

Setelah check in kita capcusss lagi untuk latihan gabungan.. kita akan latihan bareng dengan choir El Shadda dari Univ. Sumatera Utara. Latihannya di rumah temannya kak Christine. Setibanya disana, wow… rumah nya cantikk sekali.. so vintage.. klasik banget.. berada di dalam rumahnya membuat saya berimajinasi ke jaman kerajaan Versailles..

Vintage House...

Vintage House…

Di sana pula kita dijamu makan siang.. nyeeemm deh menu nya.. ada ikan bakar sambal tombur, sup tahu *kuahnya lejattt, es buah *campuran buah jeruk dan delima, kue-kue *jajanan pasar, buah anggur, dll *tapi ga semua nya saya cobain mengingat kapasitas perut.. bisa-bisa berat badan bertambah niiihhh..

Selesai latian gabungan, kita langsung capcus balik ke guest house untuk istirahat.. karena hampir semuanya kurang tidur, kita disuruh untuk tidur, karena kondisi pita suara lelah, sehingga produksi suara ga bisa maksimal kalau badan kecapean.. saya sendiri memilih tidak tidur.. sesampai nya di guest house, langsung mandi dan dandan! yak! karena perlu waktu untuk dandan.. apa saja produk-produk andalan saya untuk make-up wajah? yang pasti, kebanyakan produk dari Oriflame.. 😀 Favourite saya Gold Radiance blush-on nya..

Jam 4 sore kita sudah bersiap untuk Gladi Resik di Gereja HKBP Sudirman – Medan.. Tadinya siiih, GR nya cukup sejam aja, jadi jam 5 sudah bisa dandan.. tapi ya sodara-sodara, ternyata melesetttt dan kita baru bisa mulai dandan jam 7 kurang 15, sedangkan acara dimulai jam 7.30! Oow, untung saya udah dandan duluan, jadi tinggal ganti kostum, pasang lipstik merah semerbak, pakai hi-heels gold, trus cusssss bantuin temen-temen yang belum make up sama sekali.. 😀

And finally, it’s show time! Lagu-lagu bergulir dengan indah.. Penonton pun terpukau.. Om Jay pun dengan gaya khas nya membawakan konser dengan interaktif.. Ada satu lagu yang tidak jadi dinyanyikan.. itu pun secara spontan tidak jadi dinyanyikan, karena sudah malam alasannya.. hehehee.. konser persahabatan berlangsung dengan lancar.. konser kali ini, lagu favorit saya : Segalariak >> sukses berat karena teriakannya Nandus di akhir lagu, Keraben Sape >> sukses dengan kerincingan sapi nyaaa, Twa Tan Bou >> selamet selamet berhasil dinyanyiin dengan baik.. Konser malam itu ditutup dengan lagu Sin Sin Si Batumanikam.. 😀

ALTO after concert..

ALTO after concert.. *kika : K’ Christine, K’ Wae, K’ Luci, Desi, K’ Linda

Selesai konser, agenda berikutnya yaituuuuu cari duren!!! yaaak, ga apdol kalo ke Medan ga makan duren.. langsung meluncur ke Ucok Durian.. semacam warung kaki lima, tapi menu nya cuma duren.. rameee banget, padahal udah jam 11 malem.. ga berasa udah abis 10 biji duren deh.. disini tuh enaknya, kalo duren nya busuk, boleh minta ganti..

Ucok Durian..

Ucok Durian..

Puas makan duren, langsung cusss menuju guest house untuk istirahat.. secara besok nya kita mesti bangun pagi, untuk melanjutkan perjalanan ke Samosir.. *can’t wait.. seperti apa lanjutan ceritanya? nantikan di Menyusur Toba part II yaaah 😀

Cheers,

Regina Desi 😀

Advertisements

Read Full Post »

the.beauty. secret.of.desi

the secret, power of mind, and financial freedom