Feeds:
Posts
Comments

Posts Tagged ‘Toba Village Inn’

Minggu, 23 Juni 2013

Thanks to morning call, kalo engga, mungkin saya masih bablassss… Kak Monic, room-mate saya sudah bangun rupanya.. aduuh masih pedasss kali ini mata.. tapi demi liat si Danau Toba nan cantik saya paksain bangun dan ga pake mandi.. *lha wong saya udah mandi jam 12 malem nyaaa je!

Kelar sarapan *breakfast lontong sayur medan, dua colt sudah menjemput.. Saya satu rombongan bersama Nandus, Kak Luci, Kak Wae, Om Jay, Rama, Mas Yo, Kak Linda dan Vina.. Di dalam bis saya pun melanjutkan tidur yang tertunda.. pulaaasss sekali rasanya.. tapi tetep aja sih, leher jadi kaku semua.. *contoh tidur yang ga baik..

Lagi pules-pulesnya tidur, ga tau nya kita udah sampai di Pematang Siantar.. *yeah, akhirnya menginjakkan kaki juga ke Pematang Siantar.. Disini kita mampir di sebuah warung kopi, yang terkenal banget sama kopi sedap nya dan roti bakar srikaya nya.. Ga lama, kak Linda nawarin untuk pesen bakmi, dan bakmi Pematang Siantar ini ternyata sangattt nyeeem sekali *non-halal tapi.. hahaha..

Bakmi Siantar yang sangat nyeemm

Bakmi Siantar yang sangat nyeemm

Roti bakar srikaya adalah andalan warung Sedap ini.. Rotinya memiliki citarasa garing, renyah, dan maknyoossss.. Bener-bener nyeeem deh.. Selain srikaya, roti ย bakar keju and coklat nya juga maknyoss.. mungkin memang karena roti nya yang udah beda yaa.. crispy and garing..

Roti Bakar Srikaya..

Roti Bakar Srikaya..

Nah, ternyata si kedai Sedap ini juga ngejual kopi bubuk and selai srikaya nya.. lumayan lah yaa, bisa buat oleh-oleh.. untuk 1/4kg kopi bubuk nya dibandrol 40rb, sedangkan untuk selai srikaya nya 1/2kg juga dibandrol 40rb. Dijamin rasa nya tidak mengecewakan.. ๐Ÿ˜€

Selesai sarapan di Siantar, kami melanjutkan perjalanan ke Pelabuhan Ajibata. Perjalanan memakan waktu kurang lebih 2,5jam. Kita akan naik Ferry untuk menyeberang ke Pulau Samosir dari Pelabuhan Ajibata ini. Sampai di Ajibata, kita udah bisa melihat Danau Toba dari kejauhan.. wiiiww, cantik niaaan deh si Danau Toba ini.. Ternyata kita udah ketinggalan Ferry, jadi harus menunggu Ferry berikutnya. Jadilah kita masuk lagi ke rumah makan untuk lunch *makan lagi doong.. Disana saya pesan ikan panggan sambal tombur.. wiiww nyeem dehh..

Selesai makan, ga nunggu berapa lama, si Ferry tiba, dan kita siap melanjutkan perjalanan ke Danau Toba.. Perjalanan kurang lebih 45 menit.. Selama di atas kapal ferry, kita nyanyi-nyanyi, foto-foto, dan ga berasa, kapal sudah hampir berlabuh..

Tibalah kami di Parapat, TukTuk Island.. ๐Ÿ˜€ *kalo denger TukTuk inget di Bangkok (esmosi dehhh ditipu abang tuktuk.. ahhaa). Lanjutkan perjalanan menuju tempat penginapan kami di Toba Village Inn. Sejauh mata memandang ohmygosh eye-garsm sekaliiii yah pemandangannyaaaa.. bukit-bukit berjajar cantiiik sekali.. indah niaaan.. Jarak dari pelabuhan ke tempat penginapan kami cukup dekat *di Samosir ga pake macet yoow.. Tibalah kita di resort cantik itu.. ini penampakannya..

My Room at Toba Village Inn

My Room at Toba Village Inn

Yang keren nya lagi dari resort ini, resort ini punya akses langsung menuju danau Toba. Jadi ada jalan setapak, dan ada pondokan di tengah-tengah danau. Romantis bangett yaahh.. sayang saya gag kesini sama si kangmas.. kan bisa hanimun colongan.. hahaaa.. kaya waktu itu pas ke Jogja, prewettt colongan.. hihiii..

Kita buru-buru check in, ganti baju, ga pake istirahat langsung lanjut lagi ke destinasi berikutnya, yaitu ke Kampung Adat Raja Siallagan.. Wii.. mau tau seperti apa ceritanyaaa… lanjut lagi yaaahh nanti.. ๐Ÿ˜€

 

Advertisements

Read Full Post »

the.beauty. secret.of.desi

the secret, power of mind, and financial freedom