Feeds:
Posts
Comments

Posts Tagged ‘Van Hollano Bakery’

Should auld acquaintance be forgot,
And never brought to mind?
Should auld acquaintance be forgot,
And auld lang syne!

For auld lang syne, my jo,
For auld lang syne,
We’ll tak a cup o’ kindness yet,
For auld lang syne.

Sepenggal lirik lagu berjudul Auld Lang Syne! Lagu yang diangkat dari puisi Scotland ini memang identik dengan perayaan tutup tahun.. It’s well known in many countries, especially in the English-speaking world, its traditional use being to bid farewell to the old year at the stroke of midnight…

Akhir tahun 2014 ini saya rayakan dengan cukup spesial.. tidak seperti tahun-tahun sebelumnya dimana saya selalu hampir kebingungan mau menghabiskan malam tahun baru dimana.. *yang pada akhirnya dihabiskan begitu saja sambil bakar-bakaran, tiup terompet, nyalain kembang api! Tapi tahun ini saya punya pengalaman menghabiskan malam tahun baru bersama keluarga besar Chevron Pacific Indonesia..

Rabu, 31 Desember 2014

Berita jatuhnya pesawat Air Asia rute Surabaya – Singapura di tanggal 28 Desember (tepat ketika saya akan naik pesawat pulang ke Jakarta) sempat membuat hati saya mencelos setiap kali akan naik pesawat.. Perjalanan saya kali ini menuju Pekanbaru pun ditemani dengan hujan lebat yang mengakibatkan pesawat harus delay sekitar 40 menit.. Selama penerbangan pun tanda kenakan sabuk pengaman tetap menyala karena turbulance setia menemani.. Jujur saya deg-degan sepanjang perjalanan dan baru bisa bernafas lega begitu pesawat mendarat.. Seperti biasa kangmas sudah standby untuk menjemput saya.. Begitu landing, saya udah ngebayangin ikan patin.. Duuh langsung laper!! Dan Rumah Makan Pondok Gurih menjadi tempat tujuan kuliner pertama kita.. Tapi menurut saya rasa masakan Pondok Gurih ini biasa saja.. ga juara.. dan harganya mahal.. RM Pondok Gurih ini hanya menang di fasilitas nya saja, seperti menyediakan ruang ber-AC, dan parkiran mobil yang luas.. Tapi rasa masakannya masih kalah jauh sama rumah makan ikan patin lainnya di Pekanbaru..

Rumah Makan Pondok Gurih

Rumah Makan Pondok Gurih.. too standard.. biasa saja.. I will not recommend this to others..

Selesai makan, kami langsung kembali menuju Minas untuk bersiap – siap menghadiri perayaan End Year Celebration yang diberi tajuk “Hollywood Dreams” dengan bintang tamu Soulful Band dan Sandy Sandhoro.. Acara “bermodal” lumayan gede ini ga tanggung-tanggung loh ngasih door prize nya.. Grandprize nya ada dua buah iphone 6! Kepengeeeen bangetttt.. fiuuhh tapi belum hoki.. ga satupun doorprize ada yang nyantol.. ahahaaa.. gpp deh.. maybe next time..

Sayang sekali cuaca malam itu hujan deras.. jadi nya red carpet yang sudah disediakan basah semua deh.. walk of fame nya juga basah kuyup..hohoho.. untunglah pertunjukan nya dilangsungkan di indoor ya, bukan di outdoor.. kalo di outdoor mah bubar jalan.. End Year Celebration kali ini bertempat di Rumbai Country Club Arena..

Hollywood Dreams

Hollywood Dreams

Ketemu si Baymax - Big Hero

Ketemu si Baymax – Big Hero (tapi Baymax nya kurussss, kurang chubby…)

Bintang tamu yang hadir malam itu, Soulful Band kereeeeennnn bangettt!!! Permainan musik yang sangat rapi ditunjang dengan kualitas vokal yang top markotop! Segala jenis genre lagu mereka bisa bawain.. Dan saya sangat menyesal kenapa suara saya pas lagi ilang, jadi saya ga bisa ikutan nyanyiiiiii!!!! hikssss!!!! karena ga bisa nyanyi, alhasil saya joget-joget aja sepanjang lagu..

Dan sayang nya Sandy Sandhoro yang harusnya menjadi pertunjukan puncak malam itu terasa anti-klimaks buat saya.. ya sorry to say, lagu-lagu yang dibawakan Sandy Sandhoro banyak yang kurang familiar di telinga penonton.. Berbeda dengan lagu-lagu hits yang dibawakan oleh Soulful Band..

Happy New Year, fellas <3

Happy New Year, fellas ❤

Tak terasa tibalah kami di penghujung tahun 2014.. Dalam hitungan countdown kami akan memasuki tahun 2015.. Semoga apa yang kami cita-citakan di tahun ini dapat tercapai.. Yang pasti tahun ini saya ingin mewujudkan mimpi mama papa dulu untuk berkunjung ke negeri asal papa.. Doakan semoga lancar yaaaa.. Amin..

Acara selesai sekitar pukul 01.00 dini hari.. Perjalanan Rumbai – Minas terasa menyeramkan.. gelap euuy… sejauh mata memandang yang ada hanyalah hamparan berwarna hitam.. Rumbai – Minas memakan waktu sekitar 20 menit.. Begitu sampai Minas kami langsung istirahat, tepaarrrrr… capek tapi senaaang!

Kamis, 1 Januari 2015 ❤ Happy New Year ❤

Selamat Tahun Baru 2015.. Tahun baru ini kami awali dengan bangun pagi dan siap-siap berwisata kuliner kembali *walaupun khawatir kalau banyak warung bakalan tutup, tapi tetep nekad aja.. Dan untungnya kedai nasi kapau di pinggir jalan buka… yeayyy! kesampaian juga makan nasi kapau! Harum ikan bakar menyergap seketika saya turun dari mobil.. isi perut langsung krucuk krucuk.. deuuuhhh bikin malu ik! 😛 Menu yang saya pesan hari itu tentu saja si ikan bakar dan tunjang! Kolesterol please be nice to me.. wkkwkwkwkkk..

Nyam nyam nyam Nasi Kapau enyaaakk!!!

Nyam nyam nyam Nasi Kapau enyaaakk!!!

Setelah selesai makan, kami pun meluncur ke satu-satunya bioskop yang ada di Pekanbaru, yaitu Riau 21 di Mal Ciputra Seraya.. Jadilah Night at The Museum III sebagai film pertama yang kami tonton di awal tahun 2015 😀 *saking jarang nya ngedate di bioskop sampe lupa apa film terakhir  yang saya tonton.. T_T

MovieDate!

MovieDate!

Foto ala ala photobox!

Foto ala ala photobox!

Selesai nonton maka selesai pula lah kencan kami di awal tahun ini.. Udah agak bosen ga tau mau kemana lagi.. secara Pekanbaru ini kota nya kecil.. Paling hanya bisa wisata kuliner.. kalau perut udah penuh serasa mau meledak ya ga bisa dipaksain untuk masuk makanan toh..

Jumat, 2 Januari 2015

Yaaakkk, hari kejepit Nasional dan si kangmas tetep masuk kantor.. yaoloooh ga yakin deh tuh orang-orang yang pada ngantor beneran niat ngantor.. karena ditinggal kangmas kerja, lagi-lagi saya jadi magabut deh.. makan, tidur, nonton tipi, tidur lagi sampe si kangmas pulang.. Dan malem nya diajak makan malem yang rada mainstream.. diajak makan nasi pecel ayam dooong… gleeeg.. jauh jauh ke Pekanbaru makannya pecel ayam.. tapi kangen juga sih makan pecel ayam.. walaupun rasanya yaaaa gitu deh, ngalor ngidul, jangan ditanyaaa.. padahal kata si kangmas ini salah satu warung pecel ayam yang paling favorit disana.. gubraaaakkk.. *pingsan!!!

Kangen pecel ayam euy!

Kangen pecel ayam euy!

Selesai dinner *yaelah gaya banget nyebut nya dinner, kita balik lagi deh ke Camp.. dan istirahat, karena besok mau ke Pekanbaru lagi.. yippie… 😀

Sabtu, 3 Januari 2015

Kali ini setiba nya di Pekanbaru kita pengen cari sarapan di Jalan Sekolah.. eehh tetiba si rumah makan acuik yang berkali-kali kita pengen cobain tapi selalu tutup, tetiba hari itu buka.. yowis, langsung deh merapat, dan nyobain seenak apa sih masakan acuik ini.. Ternyataaaa mantapppp pemirsa!!!!!! Selesai makan, kita menuju Hotel Winstar, yang menurut tripadvisor hotel nomor 1 di Pekanbaru.. ngeliat di website sih ga begitu yakin.. tapi ya apa salah nya dicoba, toh selama ini saya ga pernah dikecewakan sama review yang ada di Tripadvisor.. Tapiiii ternyata, baru kali ini review yang ada di Tripadvisor salah! Hohoho, Winstar Hotel sama sekali ga layak untuk dapet gelar ranking 1 di tripadvisor untuk hotel di Pekanbaru.. Simak review saya selengkap nya disini..

Karena sebel sama si Winstar Hotel, saya pengen jalan-jalan keluar hotel ajaaaa, cari makanan lagi…

Siomay + Pempek + Es Duren = Genduuuuttt

Ikan Patin + Siomay + Pempek + Es Duren = Genduuuuttt

Selesai makan siang menjelang sore, kami balik lagi ke Hotel dan bersiap-siap untuk ke gereja.. Mesti tobat karena kebanyakan makan *loh?

Kami pergi ke Gereja St. Maria Pekanbaru yang merupakan salah satu gereja terbesar yang ada di Pekanbaru. Umat nya cukup banyak..

Gereja St. Maria - Pekanbaru

Gereja St. Maria – Pekanbaru

Selesai gereja, kami makan duren dulu sebelum kembali ke Hotel.. Kali ini nyobain duren di kedai Radit. Harganya 40rb/ buah, tapi duren nya lebih maknyus daripada yang di kedai Pangeran.. Kenyang makan duren, kami pun kembali ke Hotel.. Ga lama pas sampai di Hotel, eh kelaperan lagi.. saya kepengen siomay lagi, pengen sate padang.. Ya udah deh diajak sama kangmas ke Surabi Enhaii, karena dikirain kaya Surabi Enhaii yang di Depok, yang ada Siomay nya juga, eh ga tau nya ga ada.. kecewa deh.. untung serabi kornet nya enak, jadi lumayan deh untuk pengganjal perut sebelum tidur.

Minggu, 04 Januari 2015

Hari ini agenda nya adalah cari oleh-oleh Van Hollano.. hampir 3 toko roti Van Hollano kami sambangi hanya untuk menemukan si Bolu Kemojo.. akhirnya dapet juga di Graha Van Hollano (emang nih toko roti tajir banget sampe punya building guede sendiri..) Selesai beli oleh-oleh, kami cusss ke Sushi Tei… *yeaaayyyy, kangen juga nyushi… jauh-jauh ke Pekanbaru kepengen nya Sushi Tei juga.. Untungnya Sushi Tei baru aja buka cabang di Pekanbaru akhir Desember yang  lalu.. Sushi Tei ini terletak di Jalan Soekarno Hatta, dekat dengan Kantor Cabang Trakindo Utama di Pekanbaru..

Nyushiiiii time!

Nyushiiiii time!

Kami menghabiskan waktu di Sushi Tei sambil menunggu jam kepulangan saya kembali ke Jakarta.. Well, sekian cerita End Year Holiday saya.. See you on my next stories..

See you on my next stories.. :D

See you on my next stories.. 😀

Xoxo ❤

Regina Desi

Advertisements

Read Full Post »

Yupppp.. Pekanbaru (PKU), ibukota dari Propinsi Riau, salah satu propinsi Indonesia yang berada di Pulau Sumatera. Konon kota ini disebut Kota Bertuah (The City of Good Fortune). Perjalanan dari Jakarta menuju Pekanbaru memakan waktu sekitar kurang lebih satu setengah jam. Pagi itu saya mengambil first flight Garuda Indonesia.

catch up my first flight!

catch up my first flight!

Sekitar pukul 08.45 pagi saya sudah tiba di Bandara International Sultan Syarif Kasim II. Bandara di Pekanbaru ini tergolong masih baru, masih bersih dan rapi, dan tidak terlalu besar. Tidak ada garbarata. Kami harus naik dan turun melalui tangga manual. Tak lama kami pun tiba di exit gate. Yang cukup menarik adalah landmark yang terletak di bagian luar airport. Tentu saja saya tak melewatkan kesempatan ini untuk FOTO! 😀

Nice landmark of Sultan Syarif Kasim II International Airport - Pekanbaru

Nice landmark of Sultan Syarif Kasim II International Airport – Pekanbaru

Mobil yang menjemput kami sudah siap. Karena masih pagi dan belum bisa check-in di hotel, jadilah kami berkeliling untuk mencari sarapan. Walaupun sudah dapat breakfast di pesawat, tapiii yaa lupakan lah diet yaaa.. wong saya mau happy-happy mencicipi kuliner Pekanbaru ini..

Tempat pertama yang datangi adalah Rumah Makan Pondok Asam Manis Baung, yang terletak di Jln. Jend. Sudirman, salah satu jalan protokol di Pekanbaru. Begitu masuk ke dalam, tak nampak satu pun pengunjung lain nya, seperti nya rumah makan ini baru saja buka. Begitu kami tanya apakah sudah bisa menyajikan makanan, memang belum semua masakan siap, tetapi sudah ada beberapa masakan yang bisa dihidangkan. Kebetulan menu favorit rumah makan ini sudah bisa disajikan. Masakan khas Pekanbaru adalah Ikan Baung dan Ikan Patin. Jadilah kami memesan gulai ikan baung asam pedas dan ikan baung goreng balado.

my first culinary in Pekanbaru!

my first culinary in Pekanbaru!

Lepas mengisi perut, kami kembali melanjutkan perjalanan. Kali ini saya diajak berkeliling ke Rumbai dan Minas. Yup, si kangmas memang baru saja diterima di salah satu perusahaan Oil and Gas, dan kunjungan kali ini saya berkesempatan untuk melihat apa saja sih isi di dalam camp tersebut. Rumbai Camp dan Minas Camp adalah camp yang terdekat dengan pusat kota Pekanbaru. Duri dan Dumai yang paling jauh. Pada kunjungan kali ini saya tidak sempat menengok Duri dan Dumai.

Tibalah saya di gerbang utama Rumbai Camp. Dimulai dari sini batas kecepatan maksimum kendaraan roda empat hanyalah 70km/jam. Wooow, saya yang biasanya nyetir kecepatan 100km/jam berasa ngantuk karena lambat bangettt!! Seluruh rambu-rambu lalu lintas yang ada harus dipatuhi. Beda dengan Jakarta, dimana rambu-rambu tersebut hanya dilihat sebagai pajangan pinggir jalan. Disini semua kendaraan yang melintas diawasi, dan apabila ditemukan melanggar batas kecepatan, atau pun melanggar rambu-rambu yang ada, sanksi pun akan diberikan. Perjalanan dari Pekanbaru ke Rumbai memakan waktu sekitar 20 menit. Dari Rumbai ke Minas sekitar 25 menit.

Memasuki kawasan Chevron

Memasuki kawasan PT Chevron Pacific Indonesia

Selesai berkeliling, saya dapat menyimpulkan bahwa camp ini seolah-olah penjara exclusive! Yup.. begitulah saya mengartikan nya.. Camp ini lengkap dengan segala fasilitas yang ada yang diperlukan oleh manusia untuk melakukan aktivitas nya sehari-hari.. Namun camp ini jauh dari lingkungan luar, masih dikelilingi hutan yang amat luas, masih ada palang bertuliskan “perlintasan hewan”, benar-benar back to nature banget!

Puas berkeliling dan berfoto-foto, kami melanjutkan kembali perjalanan menuju kota Pekanbaru. Saat nya check in sudah tiba. Hotel yang kami pilih Grand Tjokro Pekanbaru, salah satu chain hotel dari Kagum groups. Hotel bintang 3 ini berlokasi di jalan protokol, sehingga mudah ditemukan. Untuk review terkait hotel ini langsung saja meluncur ke tripadvisor saya ya.. 😀

Grand Tjokro Pekanbaru

Grand Tjokro Pekanbaru

Overall hotel ini menyenangkan with affordable price tentu nya! Kemarin saya lagi dapat harga promo, jadi cuma bayar 399rb sudah termasuk breakfast for two persons.. Lokasi hotel ini juga strategis di pusat kota. Menu pilihan breakfast nya juga beragam. Saya suka lontong gulai nangka nya! Enaaakk, saya sampai nambah! hehehe..

Di sepanjang jalan kota Pekanbaru, Anda pasti akan dengan mudah menjumpai toko roti dan kue Van Hollano Bakery. Karena hampir dimanapun, kita dapat menemukan nya. Seperti nya ini adalah salah satu toko roti khas Pekanbaru yang terbesar disana. Karena penasaran, saya masuk ke salah satu toko nya yang berada di salah satu mall terkemuka di Pekanbaru. Hanya perlu satu menit bagi saya untuk berkeliling toko tersebut dan menyimpulkan bahwa toko roti sepintas terlihat seperti gabungan antara Holland Bakery, JCo Donuts, Bread Talk dan Kartika Sari *no offense.. hihihi.. Waah, maksud nya gabungan tuh begimana? Naaah, kalau Anda penasaran, langsung saja berkunjung ke Kota Bertuah ini.. 🙂

Cheers,

Regina ❤ Radite

Read Full Post »

the.beauty. secret.of.desi

the secret, power of mind, and financial freedom